Wednesday, August 28, 2013

I (Un) Like My Boss - Biang Rusuh

OeMJi...belum ada 1x24 jam dia berulah dalam kehidupan pekerjaan gw minggu ini. Hari ini dia kembali berulah lagi dan bikin gw tambah senewen.
Rencana gw untuk ambil uang ratusan juta trus setor ke Bank lain langsung pupus, berantakan dan bikin mumet.

Dengan seenak jidatnya dia memboikot supir operasional kantor (supir pribadi-nya dipindahtugaskan menjadi supir pribadi Ibu Mertua-nya), dia jadi kehilangan supir. Dan tanpa bak bik buk dia bawa tuh supir, pas gw bbm dia santai banget balasnya. Pas gw telp supirnya ternyata dibawa ke Cakung...alamakkk...jauh banget. Dia janji balik jam stg 2 nyampe kantor. Emang sih nyampe kantor. tapi sebelum itu dia berhasil nyuruh Kurir gw beli makanan ke Tanjung Duren.
What????emang sih deket dari kantor, tapi sampe jam 2 tuh kurir belom balik juga. Dan sampai sekarang (jam stg 3) dia belom balik...ternyata eh ternyata disuruh beli rujak dulu dan lagi antri...matiiii deh loooo.

Si bank yang mau gw tarik uangnya udh telpon minta diambil uanngnya hari ini juga, karena dia gak berani simpan. Trus duitnya mau ditaruh dimana?dibawah bantal gw???

Kalau sampe si boss cewek tau masalah ini gimanaaaa ya????

Bener-bener nih si bos bikin senewen mulu dari kemarin

Tuesday, August 27, 2013

I (Un)Like My Boss - Keturunan Babi Ngepet

Mungkin ini satu dari ribuan keajaiban yang dilakukan oleh boss gw. Kalau diceritain semua kejadian dari awal gua interview sampai sekarang mungkin udah bisa nyaingin Buku My Stupid Boss kale.

Jadi gini ceritanya : Alkisah pada suatu hari dibulan Agustus (Lebay mode on). Udah deh gw gak usah basa basi, kalau ceritain tentang dia basi semua isinya .
Pagi-pagi gw dapet bbm dari si boss minta telepon PENITI valasindo, tanyain kursnya. Mungkin dia mau jual semua dollar-dollarnya kali atau gimana. Ya udah siang-siang gw baru bisa dapet rate-nya, karena telepon PENITI itu selalu sibuk.
Ya sudahlah kita deal beli dollar $5.400 dengan rate Rp 11.500 (padahal setengah jam lalu baru 11.475), dia deal dengan harga segitu. Katanya diminta tunggu cheque dari temennya yang lagi diambil ama kurir gw.

Setelah ditunggu-tunggu ternyata bukan cheque yang gw terima, tapi selembar Bilyet Giro. Hmmm...gw sih taunya BG itu gak bisa cairin tunai, jadi daripada nanti diperpanjang ama si boss ya udh gw pastiin dulu telepon ke Bank-nya dan benar. BG itu harus dimasukkan kedalam rekening dl abis itu baru bisa dicairin. Rempong kan???ya udh gw bbm dia lah soal masalah pencairan ini. Dia bilang gw gak ngasih solusi lah, ya terang emang ga ada solusi.

Ya udh beberapa saat kemudian dia bbm lagi minta dikurangin beli dollarnya menjadi $4.500, ya gw telp PENITInya boleh aja selama lebih kecil dari deal sebelumnya, tentu saja dg rate yang sama. Ya udahlah gw kan coba nanyain lagi soal duitnya mana. Eh dia bilang cancel aja. What???Nih bos geje banget deh. Udah deal mana bisa dicancel, mau diblack list?y udh gw bilang aja ga bisa takut kena blacklist.Dia cuma balas "okay de".

Dan kemunculannya tiba-tiba sudah membawa amplop berisi gepokan uang. Nih lo bayar. Jadinya berapa? Buruan ya.Dan dia komentarin bbm gw yang katanya kalau lagi masalah kritis gini kasih solusi bukan masalah. Trus dia bilang gw sih gak marah ama lo...dan gw balas aja saya juga ga marah ama bapak. Dia cuma bisa nyengir trus pergi

Dueeenggg...sumpah nih boss kalau tulalitnya lagi kambuh mau langsung resign aja gw.


CERITA TENTANG PLAYGROUND BERBAYAR

Kalau boleh jujur, waktu masih kecil rasanya saya beserta adik kakak tidak pernah merasakan bermain di playground berbayar layaknya Kael se...