Monday, September 9, 2013

Travelling - Naik Naik ke Puncak Gunung

Ingat lagu anak-anak yang penggalan lagu-nya kayak gini : " Naik-naik ke puncak gunung...tinggi tinggi sekali..."

Semenjak para cowo menghabiskan liburan Lebaran dengan salah satu aktivitas outdoor yaitu Hiking, mereka meracuni kita-kita para cewe untuk ikutan. 
Kendala yang terjadi adalah mencari waktu yang tepat untuk kita-kita yang cewek, karena pastilah siklus datang bulan tidak serempak. 

Akhirnya setelah molor seminggu dari rencana awal, kita menentukan Sabtu ini naik (07 September 2013). 

Kebiasaan orang Indonesia yaitu terlalu dibawa santai. Alhasil gw H-7 masih bingung mau cari sepatu dimana... udah liat-liat di Eiger Tangerang City, ngeri liat harganya diatas 800ribuan. 
Ya udah gw pendinglah rencana beli sepatu outdoor. Sampai pada H-1, hari Jumat pulang kerja gw nekat cari Sendiri di Supermal Lippo.

Pertama liat-liat Eiger dulu...barang dan harganya sama dengan yang di Tangerang City, malah lebih lengkap di Tangcity sepertinya. Karena masih belum cocok ama harganya, makanya gw menjelajahi Matahari Departement Store bagian outdoornya. Letaknya di basement matahari... ada merk "REI".
Disana ternyata ketemu sama Tony, Desy dan Hardi yang lagi nyari-nyari sepatu juga... Jiah, Tangerang emang sempit yak!

Karena males cari-cari lagi, ya udah ambil yang merk REI aja (see pic). Harganya 595ribu

 
 Mejeng foto dulu sebelum dipake... sebenernya mau nyari yang tingginya semata kaki aja, biar bisa dipake untuk casual. Tapi sarannya lebih baik diatas mata kaki agar menghindari angkle kita bermasalah saat Hiking. 
Ya sutra lah mending ikutin saran yang pengalaman daripada udah dibeli menyesal dikemudian hari.



Ok, masalah Sepatu beres...tinggal beresin barang-barang. Karena cuma 1 hari doang, maka gw pake aja Tas Converse bekas gym gw. Isinya : 2 botol Air minum ukuran 1 Liter, Handuk kecil, Tissue basah dan Kering, cemilan (coklat, fitbar), obat2an (tolak angin, promag), dompet. Tadinya mau ngumpul dulu ama anak2 di Dunkin Donat TangCity, tp berhubung ujan dan udah malem maka gw ama cowo gw memilih bobo...wkk...ngebo :p.

Jam setengah 4 subuh, gw udah nongol di rumah Tony, tempat janjian. Biasalah orang indonesia, selalu ada aja problem kalau udah mau jalan. si Adit masih nyari-nyari barangnya. Akhirnya kita jalan jam setengah 5, jemput Decy di Banjar Wijaya abis itu langsung capcus ke BSD, ketemuan sama Ko Hardy...si pemimpin perjalanan ini.

Sampai di Cibubur rest Area kita sarapan dulu di BK... gw puas-puasin ngepup dulu biar aman perut selama di atas gunung.


Ya sudah kita melanjutkan perjalanan, tetapi sebelum pintu exit tol Bogor, ban mobilnya Ko Hardy bocor. Segeralah kami merapat ke pinggir. Ternyata tambalannya terbuka, alhasil mesti ganti ban. Dan parahnya ban cadangannya juga udah kempes. Gak bisa pake ban cadangan Freed juga.
Untung ada petugas tol mau bantuin, dia dan Ko Hardy pergi buat beli ban. Setelah menunggu lumayan lama, akhirnya selesai juga. Kita jalan lagi, karena takut macet kita lewat jalur alternatif dimana jalurnya lumayan sempit dan banyak pak ogahnya.

Karena insiden inilah kita baru memulai perjalanan mendaki gunung jam setengah 12 siang. Mungkin terlalu siang bagi kita yang awam. Tapi ya karena sudah siap maka kita jalanin aja.
Masuk ke Taman Wisata Cibodasnya kita dikenakan biaya 20.000 untuk 5 orang + mobil... katanya sih @3.000 seorang ...kita juga ga dapetin karcis apapun, biasalah ga tau tuh duitnya masuk ke kantong mana. 

Karena kita ini awam, maka kita gak tau kalau kita mau mendaki gunung harus daftar dulu sebelumnya (entah berapa lama). dan kita dilarang bawa carrier. Jadilah barang-barang yang ada di carrier milik wiliam dan Adit dibagi rata ke tas-tas lain. Yang dibawa pun yang penting-penting aja supaya gak terlalu berat. Untuk dapat mendaki gunung, kita diharuskan mendaftar di posko pendaftaran dengan biaya @ 6.000. Disana kita diberikan karcis. 


Foto di Telaga Warna (William & Anita)

Mejeng dulu ah


Kiri ke Kanan : Ko Hardy, Lita, Decy, TOny, Gw, Hardi
Para Cewek Tangguh

Narsis
 Ternyata mendaki itu melelahkan...pos ke-1 semangat...tapi langkah-langkah selanjutnya oh ampunn...kaki rasanya berat. Batu-batunya semakin gede dan tinggi. Untuk memacu semangat, gw makan tuh coklat biar tetap semangat.

 Entah untuk menyemangati atau mengelabui kami para cewe...para cowo cuma bilang ayoo bentar lagi...15 menit lagi... dan Ko Hardy cuma bilang : Tenang bentar lagi, tinggal belok kanan trs kiri...naik...turun...tapi nyatanya ampe pegel2 belom nyampe-nyampe juga.
Ini Foto sebelum Air Panas...liat tuh uap-nya

Akhirnya setelah...entah berapa lama, sampailah kita di jalan menuju Air Panas...uapnya mulai berasa. Kita diminta berpasang-pasangan supaya bisa saling pegangan pas jalan. Karena ternyata jalannya sempit dan batu-batuannya licin karena aliran air.



Setelah melewati Air Panas, kita istirahat di pos yang sudah tidak terawat. Tapi memang sepertinya semua pos sudah tidak terawat. Kamar mandi (katanya sih) nya saja benar-benar mengenaskan. Pantesan para pendaki lebih  memilih buang air di pojokan daripada di kamar mandi.
Makan Indomie+nasi+sambel rasanya nikmat sekali
 Persediaan Air sudah habis, maka gw, william, lita,dcy dan adit naik lagi ke atas ngambil air. Kebetulan kita para cewe mau pipis dan pup... memang kalau keadaan mendesak dimanapun jadi. :D
Air-nya dingin dan untungnya sih gak kenapa-napa abis minum itu.
Setelah makan dan istirahat sebentar, kita putuskan untuk turun. Jam sudah menunjukkan jam 5 lewat.
Kita melewati air panas lagi, kita harus sangat hati-hati karena sudah sore dan uap sudah bercampur dengan kabut jadi pandangan semakin kabur. Huahhh...mesti pelan-pelan dan hati-hati karena sisi kiri kita sudah jurang.

Kita melangkah turun, berlari mengejar waktu dan matahari. Untuk kita sedia lampu senter kepala...pandangan semakin gelap, kaki udah minta dicopot. Semakin gelap dan penuh dengan suara binatang malam. Kita sampai dibawah jam 8an.

Setiap ada pendaki yang lewat kita saling sapa, meskipun gak saling kenal kita saling menyemangati.
Setelah susah payah, penuh keringat dan pengalaman kita sampai di bawah. Ternyata ada yang memilih malam hari untuk pendakian, tetapi saran Ko Hardy sih jangan naik dimalam hari karena kita gak bisa milih jalan. Jadi batu gede dan tinggi pun akan dihajar, tentu itu akan makan tenaga kita.

Rasanya memang cape banget...buru-buru sepatu dicopot, biar kaki bisa merasakan kebebasan penuh :D

Sebelum pulang, kita makan Sate Kambing dulu di Rumah Makan Ibu Shinta. Huahhh... melelahkan tapi asyik.

Kami sampai di Tangerang jam setengah 12 malam...badan udah pada pegel, ujanpun makin menghantui kami. Teparrrr...minum vitamin + tolak angin supaya besok Ibadah sudah seger.


Pengalaman yang tak terlupakan, semoga gak kapok.

-anita-







No comments:

Post a Comment

CERITA TENTANG PLAYGROUND BERBAYAR

Kalau boleh jujur, waktu masih kecil rasanya saya beserta adik kakak tidak pernah merasakan bermain di playground berbayar layaknya Kael se...