Thursday, July 30, 2015

Pregnancy - H2C

Pengen rasanya segera datengin dokter kandungan trus minta di cek lagi, menskip proses nunggu antrian tentu aja. Hehehehe...

Oh, seminggu lagi kita berjumpa ,Hope (Yes, i called you HOPE, my future baby).

Mau tau apa yang gue rasain sekarang ini?
H2C ... harap-harap cemas.

Sambil setiap hari liatin perut yang makin terasa begah. Kadang mikirnya ini hamil atau buncit ya ?soalnya emang udah buncit duluan sebelumnya, tentu aja alasannya bikin bemper buat si HOPE dulu supaya aman. Hehehehe #trikngeles

Setiap malam masih tetap minum Vitamam (vitamin dari RS. Hermina), meski pernah lupa beberapa kali.

Kadang di kantor mual, tapi masih bisa diatasi karena cuma mual-mual biasa karena eneg. 

Makan dikit rasanya udah begah, jadi gak bisa rakus kayak dulu.Udah engap duluan sebelum ngabisin satu porsi makanan. 

Payudara makin membengkak kayaknya. Dan ini kayaknya yang disuka ama hubby, katanya jadi seksi. Hohohoho ... boleh  gak yang ini efeknya terus-terusan.


Sabar ya,HOPE ... seminggu lagi... kamu tumbuh besar aja didalam sana. 




-anita-

Tuesday, July 28, 2015

Pregnancy - Periksa Kehamilan ala Amatir

11 Juli 2015
Pagi-pagi kencing pertama gue coba lagi pake testpack.Kali ini hasilnya lebih jelas dibanding dua hari lalu. Oke, makin mantap.
Setelah sebelumnya google cari dokter kandungan. ya udah mau coba dulu di RS Hermina Tangerang.

Suami baru balik jam 12 siang. disuruh mandi dulu dan beres-beres.

Jam setengah 2 kita sampai di Hermina, tanya resepsionis dokter kandungan yang praktek saat itu siapa aja. Sayangnya dokter kandungan yang pertama mau gue coba lagi ga prakterk, Dr. Dessy. Ya udahlah dokter mana aja, pertama kali ini. Akhirnya milih Dr. Bayu. Gue disuruh isi data dulu, trus disuruh cek tekanan darah dan timbang badan. Well, ini kayaknya timbangannya rusak deh.

Jam 2-an sih dokter baru nongol. Ya udah kita duduk aja di ruang tunggu yang kebetulan didepan ruang prakter Dr. Bayu. Nunggu-nunggu kok gak dipanggil-panggil. Alhasil si suami nanya lagi ke resepsionis dan ternyata oh ternyata...ambil nomor antrian dulu. Duenggg...sia-sia dong nunggu ampir sejam gini. HIksss...belom makan siang juga lagi.Dapet antrian nomor 22, sedangkan yang dipanggil baru nomor 6.

Kita putuskan makan siang dulu. Berhubung masa puasa, gak banyak tempat makan yang buka. Untung Bebek Hj.Slamet buka. Hheehe... ya udah makan dulu deh ampe jam 3-an.
Pas balik masih nomor antrian 12. Huaaahhh...si hubby ampe terbosen-bosen dan ketiduran. Kasian jadinya.

Jam 4-an kita akhirnya dipanggil. Bener kata review di google, Dr. Bayu kayak Alm.Taufik Safalas. 
Ditanya mens terakhir kapan? pake kacamata min berapa?trus nikah sudah berapa lama. 
Akhirnya gue disuruh cek USG, disuruh tiduran dan buka celana. (Ihh,malu juga ya buka area pribadi selain didepan hubby). 
Pertama USG biasa diperut tapi gak keliatan apa-apa. Jadi mulai parno. Trus ditanya beneran mens terakhir 22 mei, kok belom keliatan apa-apa ya. Trus ditawarin mau USG TransVaginal gak? 

Denger-denger cerita kalau awal kehamilan jangan USG TransV dulu, jadi bimbang trs nanya-nanya ada efek negatifnya gak. Kata Dr. Bayu gak ada kok, USG TransV ini lebih akurat. si Dr. Bayu mungkin liat kita ragu jadi dikasih pilihan apa nanti aja, nunggu bulan depan juga gak apa-apa. Gue liat suami minta keputusan. Si Suami akhirnya ok-in.

Dimasukkanlah alat itu serta kondomnya, dingin-dingin gimana gitu. di layar beneran gak ada apa-apa, dia tunjuk kantung rahim yang kosong, diaduk-aduk deh...dia bilang sih ada titik tapi gak yakin itu janinnya. Gue sih gak liat apa-apa. Trus dia bergerak ke sisi luar, rahimnya sih gak apa-apa ya. Mungkin tunggu bulan depan lagi ya.

Gue menarik napas panjang. Jadi ragu sendiri ama hasil testpack.
si dokter kasih resep vitamin, obat mual,obat kram. Dan karena suami bilang kita ada rencana mau keluar kota, dikasih obat penguat.Dan bodohnya gue gak nanya ama dokternya : DOK, SAYA HAMIL KAN???
Kami keluar setelah diberi saran ini itu ama si dokter dan diminta tanggal 8 Agustus balik lagi.

Gue ke bagian obat trus ke kasir. Hitung-hitung abis 750ribuan.
Dengan rincian yang gue inget :
- Dokter        141.000
- USG TransV    200.000 (pake print yak)
- Buku           19.000
- Obat          391.000 (obat penguat 207.000 buat 10 bh).

Disana kami terus ke meja bidan yang jelasin semuanya. dikasih nomor PIN juga kalau mau nanya-nanya. Jelasinnya sih cepet tapi gue yang masih sedih ama hasil USGnya cuma iya-iya aja. 

Sekarang gue nunggu tanggal 8 Agustus, dimana terasa lama sekali.
Hikssssss



-anita-








HOPE

Hai ... 
Terlalu lama hiatus dari dunia blog membuat gue jadi bingung mau berkata-kata. Dan ini sebenarnya mau mencurahkan isi hati selama ini.Dan sebenarnya udah telat banget buat blog ini, jadi perasaan yang tersirat dalam kata-kata ini mungkin sudah hilang magis-nya.

I'm Pregnant !!!

Well, gue ceritain dulu ya dari awal. Siap-siap nguap lebar.

Semua berawal pada bulan juni. Di tanggal yang mendekati dimana seharusnya Sang Bulan mulai menampakkan dirinya tak kunjung datang. Tanggal 22 Juni 2015 (Berhubung gue emang termasuk orang yang tidak teratur dalam mens, jadi gue pake patokan hari pertama mens terakhir yaitu 22 Mei 2015).

Sekitar tanggal 20 Juni itu gue mengalami demam lumayan hebat, yeah menurut gue sih karena efek PMS. Karena beberapa kali kejadian seperti itu, badan demam sebelum akhirnya 3-4 hari kemudian datanglah si Bulan. Alhasil gue udah kayak orang meriang, panas dingin dan lemes dan plus mencret-mencret. 
Hari Minggu di gereja udah lemes, untungnya pas jadi WL punya kekuatan buat melayani. Udah kayak apa aja deh seharian itu, lemes dan takut pipis. Karena kalau pipis suka ada yang ikutan keluar. Hihihi.

Untungnya mencretnya hilang hari itu juga (kekuatan doa nih), cuma tinggal lemesnya doang. Skip skip skip, gue jalanin hari seperti biasa sambil siap sedia dengan perlengkapan bulanan gue.

Tapi seminggu berlalu kok belom nongol-nongol tuh si Bulan.Ya pikirnya biarin aja deh, biasanya juga suka telat lama. Tapi kok bawaannya lemes ya, mau bobo terus. Kalau gak salah seminggu itu tidurnya jam 8 malem terus, biasanya bisa tengah malem baru bobo. Dikantor sibuk google ciri-ciri orang hamil.
Mau berharap hamil tapi takut kecewa, karena inget-inget yang dulu. Berkali-kali punya niatan mau beli testpack tapi gagal. Aihhh, takut di PHP-in lagi. Ya udah tunggu bulan Juli deh.

Trus karena mau libur lebaran dan punya rencana mau keluar kota, ya gue mikirnya daripada ketauan belakangan dan menyesal, akhirnya gue beli deh Testpack yang murah (10rb merk Akurat).
Itu hari kamis tanggal 9 Juli 2015, pulang kerja jalan kaki dari POS ampe Apotik deket rumah (soalnya tanggung kalau naik angkot).
Berhubung lagi puasa, suami udah pulang duluan dan lagi sibuk main game di laptop (T_T), gue sembunyi-sembunyi pake tuh testpack. Niatnya mau besok pagi tapi penasaran akut. 
Dicelupin deh tuh sticknya sambil nunggu H2C... satu garis telah terlewati dan dengan jarak sedikit panjang masih kosong...aihhh, di PHP-in lagi ini mah. 
Eh,tunggu ... garis apaan nih satu lagi. Samar banget. 
Trus gue ambil HP, ngescroll foto testpack yang lalu-lalu. Sebelumnya gak ada garis itu. Ya udah gue foto deh. Trus sambil bersikap polos-polos gitu sok nanya ke suami. "ini maksudnya apa ya?"
Dia liatin trus bales liat gue,"ini maksudnya apa?hamil?"
   "gak tau deh ..."
   "emang bacanya gimana?"
Dueeenggg. Suami gue ini emang gak perhatian ama hal lain selain game kayaknya. Hiksss.
   "coba tanya desy atau siapa kek."usulnya
Aku  merengut. Aku gak mau mengekspos berita ini dulu kalau gak terbukti kebenarannya. Aku pun mengirim foto itu ke ciciku. Sambil nunggu jawaban aku tidur-tiduran dan menggoogle hasil samar tersebut. Ternyata banyak juga yang bernasib sama. si suami malah sibuk lanjutin main game-nya.

   "Iya itu hamil...dulu juga cc gitu."
Itulah jawaban ciciku. Well, bolehkah aku berharap lebih? bolehkah aku memakai testpack ini buat patokan kebenarannya?
Langsunglah cici kasih petuah-petuah gak boleh ini gak boleh itu. 

   "Sabtu kita cek ya,wil."
   "oke, abis aku main sepeda ya."
 Hmmm... mau cek sendiri tapi gak enak ama suami, takutnya gak melihat status dia sebagai suami. Ya sudahlah ... ikutin aja.



-anita- 
























ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...