Tuesday, July 28, 2015

Pregnancy - Periksa Kehamilan ala Amatir

11 Juli 2015
Pagi-pagi kencing pertama gue coba lagi pake testpack.Kali ini hasilnya lebih jelas dibanding dua hari lalu. Oke, makin mantap.
Setelah sebelumnya google cari dokter kandungan. ya udah mau coba dulu di RS Hermina Tangerang.

Suami baru balik jam 12 siang. disuruh mandi dulu dan beres-beres.

Jam setengah 2 kita sampai di Hermina, tanya resepsionis dokter kandungan yang praktek saat itu siapa aja. Sayangnya dokter kandungan yang pertama mau gue coba lagi ga prakterk, Dr. Dessy. Ya udahlah dokter mana aja, pertama kali ini. Akhirnya milih Dr. Bayu. Gue disuruh isi data dulu, trus disuruh cek tekanan darah dan timbang badan. Well, ini kayaknya timbangannya rusak deh.

Jam 2-an sih dokter baru nongol. Ya udah kita duduk aja di ruang tunggu yang kebetulan didepan ruang prakter Dr. Bayu. Nunggu-nunggu kok gak dipanggil-panggil. Alhasil si suami nanya lagi ke resepsionis dan ternyata oh ternyata...ambil nomor antrian dulu. Duenggg...sia-sia dong nunggu ampir sejam gini. HIksss...belom makan siang juga lagi.Dapet antrian nomor 22, sedangkan yang dipanggil baru nomor 6.

Kita putuskan makan siang dulu. Berhubung masa puasa, gak banyak tempat makan yang buka. Untung Bebek Hj.Slamet buka. Hheehe... ya udah makan dulu deh ampe jam 3-an.
Pas balik masih nomor antrian 12. Huaaahhh...si hubby ampe terbosen-bosen dan ketiduran. Kasian jadinya.

Jam 4-an kita akhirnya dipanggil. Bener kata review di google, Dr. Bayu kayak Alm.Taufik Safalas. 
Ditanya mens terakhir kapan? pake kacamata min berapa?trus nikah sudah berapa lama. 
Akhirnya gue disuruh cek USG, disuruh tiduran dan buka celana. (Ihh,malu juga ya buka area pribadi selain didepan hubby). 
Pertama USG biasa diperut tapi gak keliatan apa-apa. Jadi mulai parno. Trus ditanya beneran mens terakhir 22 mei, kok belom keliatan apa-apa ya. Trus ditawarin mau USG TransVaginal gak? 

Denger-denger cerita kalau awal kehamilan jangan USG TransV dulu, jadi bimbang trs nanya-nanya ada efek negatifnya gak. Kata Dr. Bayu gak ada kok, USG TransV ini lebih akurat. si Dr. Bayu mungkin liat kita ragu jadi dikasih pilihan apa nanti aja, nunggu bulan depan juga gak apa-apa. Gue liat suami minta keputusan. Si Suami akhirnya ok-in.

Dimasukkanlah alat itu serta kondomnya, dingin-dingin gimana gitu. di layar beneran gak ada apa-apa, dia tunjuk kantung rahim yang kosong, diaduk-aduk deh...dia bilang sih ada titik tapi gak yakin itu janinnya. Gue sih gak liat apa-apa. Trus dia bergerak ke sisi luar, rahimnya sih gak apa-apa ya. Mungkin tunggu bulan depan lagi ya.

Gue menarik napas panjang. Jadi ragu sendiri ama hasil testpack.
si dokter kasih resep vitamin, obat mual,obat kram. Dan karena suami bilang kita ada rencana mau keluar kota, dikasih obat penguat.Dan bodohnya gue gak nanya ama dokternya : DOK, SAYA HAMIL KAN???
Kami keluar setelah diberi saran ini itu ama si dokter dan diminta tanggal 8 Agustus balik lagi.

Gue ke bagian obat trus ke kasir. Hitung-hitung abis 750ribuan.
Dengan rincian yang gue inget :
- Dokter        141.000
- USG TransV    200.000 (pake print yak)
- Buku           19.000
- Obat          391.000 (obat penguat 207.000 buat 10 bh).

Disana kami terus ke meja bidan yang jelasin semuanya. dikasih nomor PIN juga kalau mau nanya-nanya. Jelasinnya sih cepet tapi gue yang masih sedih ama hasil USGnya cuma iya-iya aja. 

Sekarang gue nunggu tanggal 8 Agustus, dimana terasa lama sekali.
Hikssssss



-anita-








No comments:

Post a Comment

MENCAIRKAN BPJS KETENAGAKERJAAN 2019

Zaman sekarang tuh segalanya dipermudahkan banget deh rasanya., contohnya saja urusan hal mencairkan dana Jaminan Hari Tua (JHT) dari BPJS ...