Friday, October 9, 2015

Pregnancy - 17 weeks

Gak berasa kehamilan saya sudah beranjak 17 minggu. 
Apa rasanya? 
Yang pasti ini perut kenceng bener, sesek rasanya, mau tidur aja bawaannya gimana gitu. 
Ditambah suami akhir-akhir ini sering main laptop ampe tengah malem, suara mesin ama keyboardnya bikin tidur  gak nyenyak. Jadi gak pulas. T_T padahal udah sering komplain. Hikss...suamiku tersayang. 

Oh iya saya merasa bersyukur banget kehamilan pertama ini bisa disebut hamil kebo. Dari awal gak macem-macem, ya satu macem doang bawaannya ngantuk terus udah kayak kebo yang kerjaannya dikit-dikit tiduran ditanah. 
Saya juga gak muntah-muntah hebat, cuma mual kalau salah makan (biskuit keju), belom makan ama kekenyangan. tapi itu masih bisa di tahan2 gak sampe bikin saya tiba-tiba ngibrit ke wc. Teman saya satu kantor lagi hamil juga, mual-mual terus sampai sering tepar dan gak masuk. Ya, saya sih maklumin aja namanya juga orang beda-beda. Eh, si manager 'kesayangan' accounting kami malah banding-bandingin. Ya gak bisalah ciiiii. Lagian siapa juga yang mau hamil ngerepotin gitu. 

Dulu sebelum hamil sempet was-was juga, apalagi kan naik kendaraan umum. Adehhh, gak kebayang muntah pas diangkot, masa mesti minta berhenti tiba-tiba trus muntah dipinggir jalan. Ohhh , untungnya saya gak dan semoga sampai nanti lahiran gak ganggu. Hope jadi janin yang baik ya didalam sana.

Yang saya khawatirkan ada berat badan saya sampai sekarang kok malah turun ya... kemarin nimbang terakhir 51 kg...itu artinya turun 3 kg dari sebelum hamil. Kemarin konsultasi ke dr. Christina gak apa-apa, berat janinnya normal kok. Lagian badan saya kecil, jadi jangan gemuk-gemuk takut gak bisa lahiran normal.
Saya nanya ke dr. Christina kalau saya mau normal dengan minus 4, kata beliau bisa kok dijaga aja berat badannya supaya si baby gak kegedean pas mau lahiran. Ahhh...semoga gak kalap deh makannya. 

Kata orang di semester kedua kehamilan, ibu hamil udah mulai nyaman dan bisa makan apa aja. Nah saya mau makan apa yang saya mau eh suami gak mendukung. Saya ngajakin makan Soto SBY di Bojong Cengkareng, suami nolak karena kejauhan. T_T.. mau pake alasan demi si baby gak mempan buat suami. Dia malah asyik main laptopnya lagi. Huaaaahhh. Alhasil makan soto di pasar lama yang tentu aja gak bisa menggugurkan keinginan saya untuk tetap kapan-kapan ke Cengkareng, dengan atau tanpa suami. Ibu hamil nekat! 

Sekarang lagi bingung nyari nama buat si Hope. Niatnya namanya mengandung arti yang berhubungan dengan Alkitab, biar dia jadi anak yang takut akan Tuhan dan taat sebagai orang beriman, dan tentu aja menjaga wibawa namanya kelak. Tapi kayaknya untuk sekarang bakalan terlupakan dulu deh... suami juga santai-santai aja. Biasanya kami akan kelabakan menjelang hari H. Pasangan yang menganut SKS (Sistem Kebut Secepatnya).


We Love You, Hope



Thanks,
-anita-









No comments:

Post a Comment

KEHILANGAN

Kehilangan orang terdekat yang terpatri dalam ingatan saya hanyalah Nenek dari Mama dan Suami dari Sepupu. Terpatri karena kejadiannya saat...