Tuesday, November 10, 2015

My Family - 2nd Anniversary

Toreret...toreetettt ... yeaaahh ga berasa ya sudah 2 tahun saya menempuh mahligai pernikahan ini dengan suami. 
Bagaimana perasaan saya?  hmmm ... kok baru 2 tahun ya? perasaan udah lama deh. 

Usut punya usut ternyata ingat kalau hubungan saya dan suami memang sudah sangaaaaaat lama. Flashback dikit yak.
Saya dan suami mulai pacaran 19 Januari 2006, saat kami duduk di bangku SMA kelas 3. 
Kenapa bisa pacaran? Panjang ceritanya deh.
Sebenarnya saya dan dia pernah sekelas saat semester 1 kelas 1, tapi ya namanya cuma sebentar ya gak ada kesan apa-apa. Trus saya pindah kelas dan kami gak pernah ngobrol karena emang gak kenal. Sampailah kami kelas 3, saya sekelas sama teman karibnya, dan saya juga taunya dia mantan teman basket saya. 
Karena saya dekat sama temannya ya mau gak mau kalau ngumpul ya ada dia juga, jadi kami sering ngobrol bareng dan hang out bareng. 
Saya malah gak ada rasa ama dia awalnya, wong saya deketnya ama temennya. Dia itu sering ngerjain saya juga, yang saya ingat dia pernah lempar saya pake bola basket kena pantat saya (oopsss). 
Eh kok lama-lama akhirnya malah deket dan saya yang emang gampang suka ama orang kalau sering bersama ya gitu deng. 

Tapi kok dia kayaknya cuma PHP-in doang, ya senewenlah saya. Saya suruh temannya itu tanya dia maunya tuh orang apa. 
Lalu hari itu tiba, hujan dan kami berniat menjenguk teman saya yang sedang sakit itu. Kami naik angkot berdua, ada bapak-bapak nyangka kami adik kakak, katanya mirip. Adik kakak apaan coba ... untung bukan kayak sekarang yang masuk zona abang adik ketemu gede. 

Emang suami yang gak punya sense romantis, masa nembak saya di angkot. diSamping saya ada anak-anak kecil yang baru pulang sekolah lagi. Dia ngancam saya kalau gak dijawab ya gak turun-turun dari angkot. Siauuuull.
Ya akhirnya kami pacaran dan entah kenapa saya merasa ini masa pacaran saya yang terasa lama, biasanya bosenan dan gak bertahan 2 bulan. Kami memang jarang berduaan, paling di sekolah pas istirahat. Mungkin itu yang bikin saya betah, gak berasa didempetin terus ama pacar. 

Kami sempat putus 3 bulanan di tahun 2008, mungkin jenuh dan kurangnya komunikasi membuat kami memutuskan putus, sebenarnya saya yang minta putus. 

Pertama karena saya lagi ilfil ama dia yang berani-beraninya cium cewek lain pas lebaran tahun itu. Kami liburan terpisah, dia pergi dg keluarganya dan ketemu gebetannya. 

Sepanjang liburan itu saya merasa gelisah, seperti ada yang salah. Maka setelah saya desak dia akhirnya cerita dan perasaan saya seperti kecewa dan ilfil. Dan sifat saya yang gampang suka ama orang lagi-lagi merusak segalanya, saya kepicut ama rekan kerja saya. Meski akhirnya saya gak sanggup mempertahankan hubungan itu, karena saya masih kepikiran suami saya saat itu. Aihhhh untung suami saat itu juga masih kepikiran saya. Cihuyy gayungpun tersambut. Kami pacaran lagi. 

Dan sekarang berarti kami sudah menjalani hubungan ini selama 9 tahun (lupakan masa putus sebentar itu). Bujung kalau kredit rumah bentar lagi lunas nih. 

Kami mungkin bukan pasangan harmonis seperti cerita-cerita, tapi kami berusaha membuat cerita sendiri. Banyak gunung yang perlu kami daki bersama dan kami bersyukur meski si calon bayi kami belum lahir, tapi kami senang akhirnya kami diberi kuasa untuk menanggung berkat keturunan ini. Masih akan ada lagi perayaan-perayaan kedepan dan kami hanya bisa mengharapkan Tuhan berada dalam keluarga kecil ini. 





Love u ... 


-anita-





Saturday, November 7, 2015

Pregnancy - 21 weeks

Sore ini saya ada kunjungan ke dokter christina... untungnya suami td udh ambil nomor antrian sepulang dia main sepeda. Dia cerita orang di rs pada lihat dia dg setelan baju sepedaan,keringetan,rambut berantakan dan sepatu khusus sepedanya yang kalau jalan ada bunyi klutuk klutuk...wkkk saya tidak bisa membayangkan itu.

Saya datang jam 5 sore...mengurus dokumen asuransi dulu. Lalu naik keatas,di cek tensi darah dan berat badan. Huff... berat badan saya 53 kg dan tensi saya 90/60... termasuk rendah untuk saya. Apa karena saya kecapean abis ngemall seharian ya :p
Dokter christina kali ini dateng agak terlambat, tapi saya menunggu dg sabar sambil nonton spongebob di layar tv. Sedangkan sebelah saya ada ibu hamil gede keliatan udah ga sabar menunggu. Suaminya malah ikutan nonton tv. Nomor antrian saya 7 tapi dipanggil setelah 2 orang masuk terlebih dahulu. Ehhehe lumayan cepat hari ini. Jam 6 saya sudah selesai USG.
Hasilnya :
- cek lingkar kepala,badan,kaki semua ok
- detak jantung ok
- jenis kelamin cowok ok
- berat janin sekitar 400 gram
- air ketuban,plasenta ok
Untuk keluhan saya soal pegal2 disuruh olahraga ringan(bukan jalan kaki kerja gitu, tp jalan santai diudara sejuk). Kulit saya sedikit kering jadi diusahakan pakai lotion yang lebih melembabkan, saya pake minyak zaitun doang abis mau beli butter di body shop mahal gileee.

Nah hasil lab semalam sudah sampai di tangan si dokter, dia menjelaskan hasilnya bagus. Dulu saya pernah ada virus tokso,rubella dan cmv tapi sekarang sudah negatif.
Kekurangannya adalah di hemaglobin saya yang rendah meski masih dikatakan normal. Saya disarankan makan bayam merah,buah bit, buah naga merah,daging merah, yah pokoknya yang bisa nambah zat besi deh.

So far sih hasilnya bagus.
Dan seperti biasa saya dibekali vitamin folamil genio dan kalsium cavit.

Jadi janin yang baik ya Kael... tadi kamu di USG gerak-gerak terus deh.

-anita-

Friday, November 6, 2015

Pregnancy - TEST TORCH

Sebenarnya saya paling males berhubungan dengan test-test kesehatan macam ini, bawaannya takut aja ketauan 'isi' dalemnya. Ntar kalau ketauan ada yang salah dengan tubuh saya trus buat saya stress dan kepikiran kan repot. Mungkin bawaan dari pengaruh orang tua juga kali ya, mama saya soalnya bawaannya cuek aja. 

Tapi berhubung berusaha jadi orang tua bijak untuk KAEL dan adik-adiknya nanti ... saya gak mau menyesal belakangan (kalau datangnya diawal mah namanya pendaftaran yak :p ) . Saya menghabiskan waktu bermain dengan mbah gugel, membaca beberapa pengalaman orang-orang yang melakukan test yang terkenal mahal ini ada satu blog yang bikin saya memutuskan harus test. Lebih baik mencegah daripada mengobati, begitu pepatah yang pas untuk test TORCH ini. 

Apa sih TORCH ini? (cari tau aja di mbak gugel ya :p )
Hehe ... meski saya bukan pecinta hewan peliharaan apalagi sampai memeliharanya (dulu saya sempat memelihara anjing sebelum menikah tapi karena waktu yang tidak menyanggupi akhirnya saya hibahkan kepada saudara dan belum siap memelihara puppy lucu lagi), tapi yang namanya lingkungan dan makanan yang belum tentu kebersihannya dari pengaruh hewan, kita tidak bisa anggap remeh TORCH ini. Dan beruntunglah saya yang bukan pecinta makanan mentah. 


Sebenarnya surat rujukan ini sudah diberikan pada saat terakhir kontrol kandungan dengan dokter Christina, tapi saya nunggu aja sampai udah mau kontrol selanjutnya. 
Saya mencari-cari perbandingan harga antara lab rumah sakit dengan lab diluar, memang banyak laboratorium bagus diluar sana semacam prodia, bio medika,dll. tapi berhubung saya orang yang malas bolak balik akhirnya saya putuskan memakai fasilitas rumah sakit aja, dengan harga lebih murah (mungkin karena tidak selengkap lab luar ya). Untuk jam operasionalnya lab di rumah sakit St. Carolus buka 24 jam, jadi bisa kapan aja. Hasilnya akan keluar 6 jam kemudian dan akan diberikan kepada dokter ybs. Jadilah saya dan suami merencanakan uji lab urine dan darah malam ini, agar setelah hasilnya sudah keluar bisa langsung konsultasi dengan dokter kandungan. Semoga baik-baik saja. 

Saya sudah wanti-wanti suami untuk minta rujukan, meminimalisir kejadian sebelumnya. Harusnya kemarin surat itu sudah jadi, tapi suami terlalu santai dan ketika sore ke klinik kantornya ternyata dokternya pulang lebih awal (see?? mengapa wanita harus ada  didunia ini?!).Pagi tadi saya mengingatkannya kembali dan dia bilang iya, saya kira dia langsung kesana ternyata masih belum kapok ama kejadian kemarin, dia baru kesana setelah makan siang. Untungnya dokternya ada dan dapet surat rujukan untuk test urine dan dokter kandungan ... tapi sekali lagi benar-benar suami saya ceroboh. Dia cerita amplop surat rujukan tsb jatuh ke westafel saat dia cuci tangan. Arrgggg (kata dia sih basah dikit dan gak sampe rusak). Semoga memang begitu kenyataannya. 

Saya janjian ama suami di dekat gang asobirin. 
Kami tiba di st.carolus sekitar jam 7an, kami ke ruang asuransi dulu dan pihak RS konfirmasi dg pihak asuransi. Skip skip akhirnya saya datang ke bagian laboratorium, gak lama dipanggil kami masuk ke ruangan. Kejadiannya cepat sekali...gak ampe 5 menit kali. Si suster ngambil darah saya sebanyak 2 tabung. Dalam sekali tusukan mengalirlah darah saya ... kayaknya udah pro deh. Lalu saya diminta mengisi setengah air pipis saya di wadah tertutup. Emang kebetulan mau pipis, jadi buru2 masuk kamar mandi yg disediakan di ruangan tsb dan memberikan wadah itu pada pihak lab. Selesaaaiii dehhh.

Sebenarnya yang lama adalah proses pembayarannya, kebetulan lagi rame. Setelah di crosscheck ke pihak asuransi, gak semua ditanggung.
Yang ditanggung adalah :
- darah rutin
- gol darah
- HBSAG
- urin lengkap
Total yang ditanggung cuma 285.000
Sedangkan untuk test ToRch dan anti HIV yang totalnya 1.330.000 tidak ditanggung ... hiksss gak apa deh yang penting si Kael sehat. 
Kami di rumah sakit gak ampe sejam, buktinya aja bayar parkir cuma seribuuu... murah kan parkir di rumah sakit ini.

Hasilnya diambil besok sekalian kontrol kandungan.
Cihuyyy gak sabar mau ketemu Kael. Semoga hasil test ini juga bagus.



- anita -
















ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...