Tuesday, November 10, 2015

My Family - 2nd Anniversary

Toreret...toreetettt ... yeaaahh ga berasa ya sudah 2 tahun saya menempuh mahligai pernikahan ini dengan suami. 
Bagaimana perasaan saya?  hmmm ... kok baru 2 tahun ya? perasaan udah lama deh. 

Usut punya usut ternyata ingat kalau hubungan saya dan suami memang sudah sangaaaaaat lama. Flashback dikit yak.
Saya dan suami mulai pacaran 19 Januari 2006, saat kami duduk di bangku SMA kelas 3. 
Kenapa bisa pacaran? Panjang ceritanya deh.
Sebenarnya saya dan dia pernah sekelas saat semester 1 kelas 1, tapi ya namanya cuma sebentar ya gak ada kesan apa-apa. Trus saya pindah kelas dan kami gak pernah ngobrol karena emang gak kenal. Sampailah kami kelas 3, saya sekelas sama teman karibnya, dan saya juga taunya dia mantan teman basket saya. 
Karena saya dekat sama temannya ya mau gak mau kalau ngumpul ya ada dia juga, jadi kami sering ngobrol bareng dan hang out bareng. 
Saya malah gak ada rasa ama dia awalnya, wong saya deketnya ama temennya. Dia itu sering ngerjain saya juga, yang saya ingat dia pernah lempar saya pake bola basket kena pantat saya (oopsss). 
Eh kok lama-lama akhirnya malah deket dan saya yang emang gampang suka ama orang kalau sering bersama ya gitu deng. 

Tapi kok dia kayaknya cuma PHP-in doang, ya senewenlah saya. Saya suruh temannya itu tanya dia maunya tuh orang apa. 
Lalu hari itu tiba, hujan dan kami berniat menjenguk teman saya yang sedang sakit itu. Kami naik angkot berdua, ada bapak-bapak nyangka kami adik kakak, katanya mirip. Adik kakak apaan coba ... untung bukan kayak sekarang yang masuk zona abang adik ketemu gede. 

Emang suami yang gak punya sense romantis, masa nembak saya di angkot. diSamping saya ada anak-anak kecil yang baru pulang sekolah lagi. Dia ngancam saya kalau gak dijawab ya gak turun-turun dari angkot. Siauuuull.
Ya akhirnya kami pacaran dan entah kenapa saya merasa ini masa pacaran saya yang terasa lama, biasanya bosenan dan gak bertahan 2 bulan. Kami memang jarang berduaan, paling di sekolah pas istirahat. Mungkin itu yang bikin saya betah, gak berasa didempetin terus ama pacar. 

Kami sempat putus 3 bulanan di tahun 2008, mungkin jenuh dan kurangnya komunikasi membuat kami memutuskan putus, sebenarnya saya yang minta putus. 

Pertama karena saya lagi ilfil ama dia yang berani-beraninya cium cewek lain pas lebaran tahun itu. Kami liburan terpisah, dia pergi dg keluarganya dan ketemu gebetannya. 

Sepanjang liburan itu saya merasa gelisah, seperti ada yang salah. Maka setelah saya desak dia akhirnya cerita dan perasaan saya seperti kecewa dan ilfil. Dan sifat saya yang gampang suka ama orang lagi-lagi merusak segalanya, saya kepicut ama rekan kerja saya. Meski akhirnya saya gak sanggup mempertahankan hubungan itu, karena saya masih kepikiran suami saya saat itu. Aihhhh untung suami saat itu juga masih kepikiran saya. Cihuyy gayungpun tersambut. Kami pacaran lagi. 

Dan sekarang berarti kami sudah menjalani hubungan ini selama 9 tahun (lupakan masa putus sebentar itu). Bujung kalau kredit rumah bentar lagi lunas nih. 

Kami mungkin bukan pasangan harmonis seperti cerita-cerita, tapi kami berusaha membuat cerita sendiri. Banyak gunung yang perlu kami daki bersama dan kami bersyukur meski si calon bayi kami belum lahir, tapi kami senang akhirnya kami diberi kuasa untuk menanggung berkat keturunan ini. Masih akan ada lagi perayaan-perayaan kedepan dan kami hanya bisa mengharapkan Tuhan berada dalam keluarga kecil ini. 





Love u ... 


-anita-





No comments:

Post a Comment

KEHILANGAN

Kehilangan orang terdekat yang terpatri dalam ingatan saya hanyalah Nenek dari Mama dan Suami dari Sepupu. Terpatri karena kejadiannya saat...