Thursday, January 14, 2016

[ AnotherStory] Pancake Durian & Keliling Mangga Dua

Berhubung lagi musim duren dan saya dapet hibahan duren dari mertua, jadi iseng-iseng cape saya mau coba buat pancake durian. Diluaran sana harganya lumayan sih...jadi mumpung durennya gratis coba ahhh.

Minggu lalu saya iseng buat puding brownies yang akhirnya jadi cemilan bawa ke kantor (gak sempet foto)
Nah minggu ini saya berkreasi dg duren.

Sabtu biasanya jadi acara shopping time, kebetulan kan ditinggal suami main sepedaan. Jadi kami berdua memiliki 'me time' masing-masing. Sekitar jam 8-an adik saya bbm ngajakin nyari baru untuk imlek-an, saya ajakin ke Tangerang City dia bilang bosen, jadi ngajaknya ke mangga dua. 
Ngiler sih cuma kepikiran ini sekarang  bawa buntelan di perut, tapi akhirnya setuju deh. Untung udah nyuci semalem jadi sekarang waktunya hepi-hepi. 

Akhirnya yang pergi adalah saya, Entis (adik saya), Hera (cici saya) dan Aurel (anak cici), tujuannya juga sekalian ngajakin nih keponakan naik kereta untuk pertama kalinya. Ya maklumlah ya namanya ngajak si biang kerok, sebelum pergi sempat ada drama si bocah itu. Disuruh kerjain PR dulu namun batal dengan segala tipu muslihat dia, pake nangis bombay. 

Kami sampai Stasiun Kereta Tangerang jam 10-an, untungnya keretanya udah standby jadi kita gak perlu lagi nunggu lama dan untung dapet duduk. Keramaian mulai terjadi begitu menuju stasiun selanjutnya. Kami mesti transit di Duri (ini yang males dengan program commuterline, dulu tinggal duduk tenang ampe Beos). Dari Duri kita nyambung kereta lagi menuju Kampung Bandan, meski jalurnya gak lama tapi kami kebagian duduk. Setelah kampung bandan, kami nyambung lagi ke JakartaKota, untung keretanya ada kalau gak lumayan nunggunya. Sebenarnya jalan kaki dari Kampung Bandan juga bisa, cuma kasian karena bawa Aurel. Sampe Beos kami keluar stasiun dan naik angkot. Kami sampai ITC Pasar Pagi sekitar jam 12-an, waktunya makan siang. 

Ambil uang di ATM, beli pakaian dalam di dekat pintu masuk ITC Pasar pagi, eh bingung mau makan dimana. Kami putuskan ke ITC Mangga Dua melewati jembatan penghubung, ke lantai paling atas menuju foodcourt cuma ya kok gak menarik ya. si Cici cerita dia pernah makan tom yum enak di sini, cuma lupa dimananya. Hmmm... berbekal HP saya akhirnya mencoba browsing tempat makan di ITC mangga dua dan menemukan area yang dimaksud si cici adalah lantai 2 Blok A-B, jadilah kami turun. Si Aurel minta dibeliin jagung rebus dulu karena kelaperan. 
Whipped cream beli jadi di Toko Vivi


Sampai di Lantai 2 Blok B kami menemukan tempat makan rame banget, sampe ada yang berdiri nunggu meja kosong. Namanya Mama Tomyum (kalau gak salah). Males juga kalau begini mah. Si cici bilang dia makanya di Papa Tomyum , letaknya di Blok A, di ujung lorong, rame juga ternyata. Saya pesan tomyum udang+jamur (ngeliat kerang ijonya serem, kasian Kael didalem sana) ama nasi, adik saya pesan nasi goreng tomyum seafood, si cici pesan nasi timbel. Overall rasanya enak, bumbunya benar-benar berasa. Harganya sih ya standar kali ya ... semangkuk tomyum udang+jamur ditambah nasi 44rb. Kuahnya sedeeeep bener deh. 



Habis makan kami bingung mau kemana lagi, tujuan si adik sih nyari baju cheongsam. Tapi setelah muter-muter turunin setiap lantai, gak nemu. Sekalinya nemu harganya sama aja kayak di mall. Akhirnya jam 2-an kami memutuskan pulang. Gila mataharinya nyorot banget, niat jalan kaki dari Mangdu ke Kampung Bandan batal. Mending bayar angkot deh daripada gosong.

Sampai di kampung Bandan kami menunggu lama kereta dari Jatinegara, hampir 1 jam. Dan itu langsung penuh, ampe gak bisa masuk pintu lagi. Kami memutuskan menunggu kereta selanjutnya, gak ampe 20menitan datanglah si kereta. Karena cuma bentar gak apa deh berdiri. Saya sih bukannya sombong tidak mau menggunakan hak prioritas saya sebagai ibu hamil, cuma males aja ah...ntar jadi omongan viral di media sosial lagi. Saya memilih berdiri di sudut, mencoba menutupi perut buncit saya. Kalau dari belakang sih orang mungkin gak tau saya lagi hamil 7 bulanan yak. 

Sampai Duri kami menunggu kereta tujuan Tangerang, sedikit lama juga sih sekitar setengah jam-an, mana nunggunya di tempat panas pula. Untung kebagian bangku di prioritas (tanpa mengemis), si cici juga dapet duduk meski harus memangku si Aurel yang beratnya 20kg. si Adik memberi kursinya pada seorang ibu membawa anak. Sempet tidur-tiduran meski berasa panas nih kereta. Kereta mulai kosong dan berakhir di Stasiun Tangerang. Refund Tiket lalu kami merasakan tenggorokan kering bener. Rasanya mau minum yang dingin2. 
Saya yang memang rencana mau ke toko Vivi di pasar lama mengajak mereka ke sana dulu baru ke Es Kode. Belanja bahan-bahan kulit pancake : Pasta santan, Santan Kara, whipped cream, tepung terigu. 
Setelah selesai kami naik angkot ke Es Kode eh ternyata tutup, si Aurel bersikukuh mau ke Tangerang City jadi mau gak mau kita lanjut naik angkot lagi ke sana. Suami telepon ngajakin makan bareng di Modernland, jadilah bujuk si aurel ikut makan bareng dulu baru balik ke Tangerang City. 
Kami makan di Foodcourt Modernland yang letaknya di samping GBI Modernland, tempat favorit suami makan kwetiau goreng 28. Murah dan banyak. Ujung-ujungnya pas pulang kami berhasil membujuk Aurel membatalkan niatnya ke Tangerang city, karena jujur aja cape banget ini badan. 

Kalau dihitung-hitung ongkos kereta PP = Tangerang - Kota 3000 + Kampung Bandan - Tangerang 2000 (jaminan kartu 10.000). Murah yak, meski harus perebutan bangku. 


Nah sesampainya dirumah saya mandi dulu, gak tahan gerahnya. Baru mengeksekusi durian yang ada di kulkas. Berbekal resep ini saya berperang dengan alat-alat masak. Yang paling males adalah menyaring adonan biar halus dan membuat kulit di teplon. Ya udahlah ya untuk konsumsi pribadi ini, gak perlu cantik-cantik. 

Saya masukkan ke freezer setelah selesai dan langsung naik ke ranjang. Rasanya pegal bener deh. Semoga pancake duriannya masih dalam taraf aman untuk dimakan yak. 

 





campuran dari beberapa macam durian




Thanks,
-anita-
09.01.2016




No comments:

Post a Comment

ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...