Thursday, March 10, 2016

[ My1stPregnancy ] PLBK (Penyakit Lama Belum Kelar)

Hai moms...
Saya ini punya gen alergi dari nyokap. Makanya dari kecil kalau kena debu langsung muncullah bintik2 merah yang amat menyiksa.
Dan senin kemarin, saya yang orangnya gak bisa diam... apalagi udah cuti hamil gini, liat jendela rumah kotor (takut pas udah lahiran banyak tamu liat kan maluuuu), inisiatiflah saya bersih-bersih rumah setelah suami pergi kerja.
Kotor dan penuh debu... itulah yang saya hadapi, ditambah keringat yang mengucur selama beres-beres buat saya merasa gatal2. Saya kira gatal biasa selayaknya orang beres-beres, habis mandi pastilah hilang. Dan memang hilang...saya mandi dan sempat tidur siang ampe sore tidak terjadi apa-apa.
Sampai malam mulai nampak, tangan kok mulai gatal-gatal... saya diemin aja toh masih bisa tidur meski sadar tangan terus bergerilya sepanjang malam.
Paginya saya ke pasar lama untuk mengurus kartu ATM TabunganKu CIMB Niaga, gatal-gatal ringanpun selalu menghantui saya. Saya amati kok makin menjalar ke kaki, paha dan punggung. Pulang mandi lagi trus mencoba peruntungan dengan membalur gatal-gatal itu dengan minyak kayu putih dan bedak prickly heat yang bikin adem diawal doang, gatal mah tetap menyerang. Malam itu saya gak bisa tidur...rasanya mau nangis. Yang saya inginkan cm pagi datang supaya bisa beli obat alergi. Area dan bentuk gatal2 makin dahsyat... paha dan punggung saya memerah.
Hari rabu saat ikut suami ke acara satu bulanan anak sepupunya di Mauk. Paginya saya beli obat CTM (hasil google) untuk mengobati gatal-gatal. Saya takutnya gatal itu menyerang saya saat di Mauk, karena saya tau kondisi tempat tinggal sepupunya itu. Sayapun sebenarnya punya niat gak ikut aja daripada nanti nyusahin tapi suami tetap minta saya ikut, dan benar saja abis makan siang gatal kembali menyerang, itu makin buat saya frustasi. Panas dan sikat suami yang lebih milih asyik main game ketimbang nemenin saya duduk, buat saya mau nangis lagi. Saya minta pulang sedangkan mama papanya masih asyik bercengkrama dengan para sesepuh. Lah mereka happy- happy saya menderita..mending saya minta pulang. Egois mungkin tapi mereka gak ngerti rasanya gimana... hiksss.
Akhirnya pulang setelah ditahan beberapa lama...hufff ini sebenarnya yang agak buat saya kesal kalau pergi ke acara keluarga suami. Suka lupa pulang!
Setelah antar kakak dan adik suami (ortu suami stay di Mauk) suami ngajak ke dokter Joel buat konsultasi, tapi ternyata hari libur Nyepi maka semua dokter spesialis juga libur. Saya whatsapp dr. Joel gak dibaca, lagi liburan mungkin (baru dibalas malam hari), saya akhirnya minta suami ke dokter umum Cunyong (lupa nama Indonesianya) yang ada di Cimone. Dokter ini dari saya kecil dan merupakan dokter langganan saya kalau alergi mulai melanda.
Kami sampai di tempat prakteknya jam setengah 5 sedangkan jam prakteknya dimulai jam 5. Diluar sudah ada beberapa pasien yang menunggu...gak berapa lama ruangan dibuka dan gak sampe jam 5 dokter cunyongnya sudah muncul dibantu anak perempuannya (usia beliau sudah tua jadi untuk ambil obat dibantu anaknya...jadi beliau cuma duduk).
Gak lama giliran saya... saya langsung cerita keluhan saya soal gatal-gatal, dokternya dengan ramah jelasin juga obatnya gak bahaya kalau kehamilannya sudah besar seperti saya. Suami tanya soal virus stephan jhonson (kim-kimnya cerita beliau kemarin sempat mengalaminya dan takut saya kena itu), dokternya bilang oh bukan...virus stephan itu lebih ke alergi obat, saya liat di google emang alerginya parah banget sampe hitam2 gitu. Ngeri juga kalau kena gituan.
Sayapun di kasih obat 4 macam. Pulang langsung minum dan efeknya adalah saya mengantuk. Entah karena kurang tidur semalem atau emang efek dari obat2 itu.
Malemnya saya sedikit bisa tidur nyenyak, hanya gatal di tangan dan kaki yang masih berasa. Paginya saya cek gatal-gatal pada punggung sudah hilang, tinggal di tangan,paha dan kaki. Gatalpun tidak seganas hari sebelumnya.
Saya coba google obat-obat yang diberikan oleh dokter cunyong (tunggu jawaban dari dr. Joel juga), obat ini obat alergi dan perlu resep dokter. Dikatakan ada efek sampingnya dan jika diberikan kepada lbu hamil manfaatnya masih lebih besar daripada efek sampingnya...hmm tunggu jawaban dr. Joel deh pastinya.
Kalau saya sih masih tetap minum obat itu meski takut Kael kena efeknya...tapi dibiarin juga bahaya ini gatelnya.
Kael baik-baik ya didalam sana..
Maaf mommy gak bisa jaga tubuh mommy dengan baik, maaf juga kalau nanti kamu punya gen alergi kayak mommy.
Kamu udah bisa lahir sekarang Kael...jangan lama-lama, mommy udah mulai bete ditanya kapan kamu lahir!

Wednesday, March 2, 2016

[ FamilyMoney ] Tidak ada kata telat untuk berinvestasi

Jadwal cuti hari kedua adalah saya mendaftarkan diri sebagai nasabah commonwealth yang mau berinvestasi.

Di Tangerang sendiri bank kuning ini memiliki beberapa cabang, ada di Daan Mogot, Lippo Karawaci, Gading Serpong dan BSD. Saya pilih di daan mogot saja karena lebih dekat rumah. Kedatangan saya disambut ramah oleh security, dia menjelaskan saya harus menyiapkan KTP dan NPWP serta mengisi form pembukaan rekening. Diinfokan juga jika saya belum selesai mengisi form tsb tapi ada nasabah lain maka ybs akan didahului duluan baru saya. Saat saya dtg sudah ada 1 orang jadi saya menunggu dia. 
Customer servicenya cuma ada 1, namanya Mbak Esty. 

Namun rencana saya untuk berinvestasi ternyata mengalami kendala, karena NPWP saya masih alamat lama sedangkan KTP saya sudah terbaru, saya diharuskan memberikan identitas lain yg sama dengan KTP yaitu Kartu Keluarga, sayangnya saya ga bawa dan KK belom di ttd suami. Tapi mbak Esty ini menjelaskan dulu tabungan dan reksa dana, nanti pas balik tinggal isi form-form. Oke deh mbak besok aja lanjutnya.

Jadwal selanjutnya adalah membuka Tabungan-Ku Cimb Niaga, guna meminimalkan biaya adm yang makin lama makin bengkak. Saya dilayanin oleh Mbak Yanti, sambil isi form kami ngobrol-ngobrol. Dia nawarin tabungan investasi yang bekerja sama dg AIA, dengan menabung berjangka 500rb selama 7 tahun kita dapet bunga investasi minimal 15% pertahun + asuransi jiwa. 
Saya nanya bedanya tabunganKu dengan On account apa? yang saya tangkap cuma beda di bunga, gak seperti penjelasan customer service di Lounge Mall Lippo Karawaci. Ya karena saya gak mungkin memiliki dana ampe berember2 mending tabunganku aja deh.



Hari ketiga Cuti Melahirkan...

Saya kembali ke Commonwealth, ketemu mbak esty lagi trus diproses pembukaan rekening sambil ngobrol soal kehamilan, soalnya sama-sama lagi hamil. 
Prosesnya pembukaan rekening dan Reksa dana lumayan memakan waktu lama, saya nyampe jam 10 lewat selesai setengah 12 siang.
Disana kita disuruh isi 7 pertanyaan yg akan memberitahu profile risk kita ada diposisi mana...saya berada di balanced jadi investasi yang ideal bagi saya adalah saham 30%, deposito/kas 10%, pasar uang 25% dan pendapatan tetap 35%. 
Dan karena saya mau investasi jangka panjang saya beli reksa dana saham , dan diberitahukan ada 3 reksadana Saham yang lagi bagus per Januari 2016 namun saya lebih memilih schroder 90 plus equity fund (secara banyak yang rekomen ini). Untuk pembelian kena biaya adm 2,2% (lnc ppn). Kayaknya saya terlalu polos kali ya...harusnya belinya yang no admin aja ya, untuk yang ada admin beli via internet banking aja soalnya kena potongan 50%. Ya sudahlah namanya juga awam. 
Kita juga bisa beli produk lain untuk pertama kali dan menjualnya kembali via internet banking, jadi ga perlu dateng ke kantor lagi. Untuk token sekarang sudah pake hp... jadi ga perlu lagi bawa2 token.
Hmmm tapi baru kepikiran kalau saya kan kerja gak bawa hape...gimana belinya ya kalau dikantor????


Oh ya ada aplikasi Cashflow juga untuk pengguna Android (semacam mobile banking). 


Okelah...semoga investasi ini gak sekedar wacana bagi saya dan keluarga. Mungkin reksa dana ini saya masih awam, semoga kedepannya tambah pinter..hohoho...




Salam Calon Ibu Pelit Hemat



[ AnotherStory ] beralih ke lapor online

Hari gini masih lapor fisik?
Bayangkan waktu,tenaga dan kertas yang terbuang? 
Sekarang kan lagi era menuju go green ... pake plastik di swalayan aja bayar Rp 200.

Hufff...mungkin saya terlalu lambat untuk mengurus layanan pajak online ini,toh sebenarnya layanan lapor online sini sudah digalakkan beberapa taon sebelumnya. Namun ternyata masih banyak orang-orang seperti saya yang baru daftar lho, 
Abis lapornya setaon sekali ya males urusnya. Apalagi kalau inget betapa merepotkannya proses administrasi di Indonesia.
Eits tapi itu duluuuu lhooo... saya membuktikan betapa cepatnya pelayanan pajak kita sekarang. Berhubung sebentar lagi batas waktu pelaporan SPT orang pribadi berakhir (31 Maret) bisa dibayang kan betapa ramainya kantor pajak didatangi oleh pelapor, Mungkin di beberapa mall mempermudah direktorat pajak dengan membuat dropbox. Tapi ya kalau ada yang online, cuma duduk trus klik-klik doang kenapa mesti repot lapor fisik.


Saya sudah merencanakan di hari pertama saya cuti melahirkan adalah mengurus permohonan Efin untuk lapor online. Untuk pengajuan Efin ini kita diharuskan datang secara langsung ke kantor pajak terdekat, dimana aja, sekali doang kok. Kebetulan kantor pajak yang saya datangi tidak jauh dari rumah. 
Ternyata mudah lho! orang-orang pajak yang bertugas juga welcome kok kalau kita ada pertanyaan. Saya diarahkan ke bagian efilling, Disana kita diminta mengisi formulir aktivasi efin dulu dengan disertasi fotokopi KTP, Saya nebeng fotocopy KTP ama anak magang disana. Gretong booo!

Trus isi-isi form langsung di proses sama bagian efilling, ga ampe 2 menit efin saya jadi. 





























Nanti kita masuk ke website (bisa pake Hape lhoooo) DJPonline... untuk pengguna pertama kali kita daftar dulu ya jeeengg ... masukin NPWP dan Nomor EFIN yang kita dapat dari KPP, trus isi captcha yang muncul di box kode keamanan...setelah itu pilih verifikasi. Gak lama muncul email dari efilling@pajak.go.id tercinta, disana kita diberikan link tautan untuk aktivasi. Dan Voilaaa saya langsung teraktivasi. Inget ya saudara-saudara linknya cuma berlaku 1x24 jam...selanjutnya kalau ada masalah silakan hubungi kring pajak di 1500200.

Setelah itu kita login ulang dengan password baru (saya lupa gimana akhirnya bisa ada password :p)
Berhubung 1721A1 dari kantor saya ada kesalahan jadi belum diberikan yang baru sedangkan saya sudah cuti, jadi saya belum bisa lapor sekarang ... hikss..seenggaknya udah tenang saya kalau si Kael udah lahir gak perlu cape-cape urus pajak keluar rumah.

Maju terus pajak Indonesia ... semoga semakin banyak orang sadar pentingnya bayar Pajak.
Asal jangan ada berita soal korupsi pajak aja ya yang buat orang males jadinya.





ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...