Thursday, March 10, 2016

[ My1stPregnancy ] PLBK (Penyakit Lama Belum Kelar)

Hai moms...
Saya ini punya gen alergi dari nyokap. Makanya dari kecil kalau kena debu langsung muncullah bintik2 merah yang amat menyiksa.
Dan senin kemarin, saya yang orangnya gak bisa diam... apalagi udah cuti hamil gini, liat jendela rumah kotor (takut pas udah lahiran banyak tamu liat kan maluuuu), inisiatiflah saya bersih-bersih rumah setelah suami pergi kerja.
Kotor dan penuh debu... itulah yang saya hadapi, ditambah keringat yang mengucur selama beres-beres buat saya merasa gatal2. Saya kira gatal biasa selayaknya orang beres-beres, habis mandi pastilah hilang. Dan memang hilang...saya mandi dan sempat tidur siang ampe sore tidak terjadi apa-apa.
Sampai malam mulai nampak, tangan kok mulai gatal-gatal... saya diemin aja toh masih bisa tidur meski sadar tangan terus bergerilya sepanjang malam.
Paginya saya ke pasar lama untuk mengurus kartu ATM TabunganKu CIMB Niaga, gatal-gatal ringanpun selalu menghantui saya. Saya amati kok makin menjalar ke kaki, paha dan punggung. Pulang mandi lagi trus mencoba peruntungan dengan membalur gatal-gatal itu dengan minyak kayu putih dan bedak prickly heat yang bikin adem diawal doang, gatal mah tetap menyerang. Malam itu saya gak bisa tidur...rasanya mau nangis. Yang saya inginkan cm pagi datang supaya bisa beli obat alergi. Area dan bentuk gatal2 makin dahsyat... paha dan punggung saya memerah.
Hari rabu saat ikut suami ke acara satu bulanan anak sepupunya di Mauk. Paginya saya beli obat CTM (hasil google) untuk mengobati gatal-gatal. Saya takutnya gatal itu menyerang saya saat di Mauk, karena saya tau kondisi tempat tinggal sepupunya itu. Sayapun sebenarnya punya niat gak ikut aja daripada nanti nyusahin tapi suami tetap minta saya ikut, dan benar saja abis makan siang gatal kembali menyerang, itu makin buat saya frustasi. Panas dan sikat suami yang lebih milih asyik main game ketimbang nemenin saya duduk, buat saya mau nangis lagi. Saya minta pulang sedangkan mama papanya masih asyik bercengkrama dengan para sesepuh. Lah mereka happy- happy saya menderita..mending saya minta pulang. Egois mungkin tapi mereka gak ngerti rasanya gimana... hiksss.
Akhirnya pulang setelah ditahan beberapa lama...hufff ini sebenarnya yang agak buat saya kesal kalau pergi ke acara keluarga suami. Suka lupa pulang!
Setelah antar kakak dan adik suami (ortu suami stay di Mauk) suami ngajak ke dokter Joel buat konsultasi, tapi ternyata hari libur Nyepi maka semua dokter spesialis juga libur. Saya whatsapp dr. Joel gak dibaca, lagi liburan mungkin (baru dibalas malam hari), saya akhirnya minta suami ke dokter umum Cunyong (lupa nama Indonesianya) yang ada di Cimone. Dokter ini dari saya kecil dan merupakan dokter langganan saya kalau alergi mulai melanda.
Kami sampai di tempat prakteknya jam setengah 5 sedangkan jam prakteknya dimulai jam 5. Diluar sudah ada beberapa pasien yang menunggu...gak berapa lama ruangan dibuka dan gak sampe jam 5 dokter cunyongnya sudah muncul dibantu anak perempuannya (usia beliau sudah tua jadi untuk ambil obat dibantu anaknya...jadi beliau cuma duduk).
Gak lama giliran saya... saya langsung cerita keluhan saya soal gatal-gatal, dokternya dengan ramah jelasin juga obatnya gak bahaya kalau kehamilannya sudah besar seperti saya. Suami tanya soal virus stephan jhonson (kim-kimnya cerita beliau kemarin sempat mengalaminya dan takut saya kena itu), dokternya bilang oh bukan...virus stephan itu lebih ke alergi obat, saya liat di google emang alerginya parah banget sampe hitam2 gitu. Ngeri juga kalau kena gituan.
Sayapun di kasih obat 4 macam. Pulang langsung minum dan efeknya adalah saya mengantuk. Entah karena kurang tidur semalem atau emang efek dari obat2 itu.
Malemnya saya sedikit bisa tidur nyenyak, hanya gatal di tangan dan kaki yang masih berasa. Paginya saya cek gatal-gatal pada punggung sudah hilang, tinggal di tangan,paha dan kaki. Gatalpun tidak seganas hari sebelumnya.
Saya coba google obat-obat yang diberikan oleh dokter cunyong (tunggu jawaban dari dr. Joel juga), obat ini obat alergi dan perlu resep dokter. Dikatakan ada efek sampingnya dan jika diberikan kepada lbu hamil manfaatnya masih lebih besar daripada efek sampingnya...hmm tunggu jawaban dr. Joel deh pastinya.
Kalau saya sih masih tetap minum obat itu meski takut Kael kena efeknya...tapi dibiarin juga bahaya ini gatelnya.
Kael baik-baik ya didalam sana..
Maaf mommy gak bisa jaga tubuh mommy dengan baik, maaf juga kalau nanti kamu punya gen alergi kayak mommy.
Kamu udah bisa lahir sekarang Kael...jangan lama-lama, mommy udah mulai bete ditanya kapan kamu lahir!

No comments:

Post a Comment

ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...