Friday, April 1, 2016

[ My1stBaby ] Welcome to the world, Kael

Rasanya sudah lama sekali saya tidak menceritakan masa kehamilan Kael. Terakhir saya posting soal alergi debu saya yang mengganggu... kaki saya penuh dengan bekas luka akibat ketidaksadaran saya soal garuk menggaruk. Dan PR berat bagi saya untuk menghilangkan bekas luka itu, lebih berat ketimbang menurunkan berat badan.
Oke lupakan bekas luka itu... toh saya bukan model atau artis yang mesti sempurna dalam penampilan. Kali ini saya mau menceritakan kelanjutan masa kehamilan sampai proses melahirkan. Mumpung si ganteng Kael lagi bobo.
Jumat, 11 Maret 2016
Ini menjadi kontrol terakhir saya dengan dokter Joel.
Rencana saya akan ketemu dokter Joel 2 minggu kedepan jadi pas minggu ke 40 tapi saya tanya lagi :' dok,gak seminggu ya?'
Dokternya senyum-senyum sambil ngomong :'oh...ya udah ketemu senin aja ya tanggal 21... soalnya saya cuti. Kalau nanti kamu melahirkan ada teman saya kok.'
Saya mangut aja deh...dokternya becandain suami saya yang kayaknya keliatan tegang menunggu kelahiran Kael. Hahaha. Saya masih diberi obat dan katanya bisa terus minum setelah melahirkan juga.
Entah kenapa suami ngajuin ide periksa ke dokter maria...tapi saya pikir tanggung toh udah mau lahiran. Jadi nunggu periksa ama dokter Joel tgl 21 aja.
Sabtu, 19 Maret 2016
Pagi saya masih sempat ke Pasar Lama beli daging ayam buat persediaan trus jalan kaki ke Subur...pulangnya karena belanja jadi naik becak aja.
Nah malamnya itu saya merasa kok kayak ngompol...tapi saya diemin aja karena mikir ya biasa ibu hamil kalau pipis suka gak bisa ketahan. Saya pun tidur miring supaya gak merembes ke kasur.
Minggu, 20 Maret 2016
Pipis pertama saya melihat ada darah keluar dan saya langsung mikir apa ini flek tanda melahirkan? Saya buru-buru mandi trus pake pembalut tanpa beritahu suami karena kita mau ibadah dulu. Kalau saya info ke suami takutnya dia langsung panik dan gak menyukseskan ibadah.
Saya merasakan kontraksi yang teratur...sedikit sakit saat menjelang sore. Saya baru memberitahu suami jam 2 siang dan saya mantab bilang mau tetap ibadah jam 3 dan menunggu suami latihan koor ampe jam 7an. Kami lanjut makan malam di warung ce dulu ampe jam 8.
Niatnya periksa ke RS besok pagi aja kalau masih sakit...tapi akhirnya saya menyerah. Saya minta diantar periksa ke carolus pulang dari warung ce, karena berhubung masih satu area. Saya sengaja tidak info ke teman-teman takut heboh dan ujungnya malah buat saya panik.
Kami sampai di Carolus jam 8 lewat...ke ruang IGD dan saya beritahu kalau saya sudah mulai kontraksi teratur. Langsung ama suster yang jaga dibawa ke ruang periksa pakai kursi roda, padahal saya maunya jalan aja.kan malu kayak orang apa aja padahal saya masih segar-segar aja.
Sampai di ruang persalinan, saya disuruh ganti baju, lepas semua baju kecuali CD. Saya di periksa CTG selama 30 menit tapi baby Kael gak ada gerakan tapi jantungnya gak beraturan, susternya jadi cemas dan ngulang CTG lagi tapi hasilnya tetap sama. Selesai CTG jam setengah 10. Akhirnya periksa dalam...oalah, lumayan ngeri ngebayangin tuh tangan suster masuk ke dalam vagina saya. Susternya langsung pucat dan bilang udah pembukaan 2 ke 3 tapi ada tali pusar yang kegencet. Ya ampun trus gimana????
Suster langsung bilang ke dokter jaga dan dokter jaga info ke kami harus operasi secepatnya...takutnya Kael semakin turun dan menekan tali pusar. Hikss. Liat suami udah pucat dan akhirnya setuju caesar. Langsunglah disuruh mengurus administrasi dan pemanggilan dokter joel, dokter Tommy (anestesi) dan para suster pembantu.
Menunggu itu memang paling gak enak...apalgi dalam situasi tangan suster menahan bayi didalam vagina saya. Setiap kontraksi itu rasanya benar-benar menyiksa, tangan suster nahan tapi saya mau ngeden. Akhirnya disuntik obat penghilang kontraksi di perut,rasanya maknyus tapi langsung berefek.
Setengah jam saya menunggu dengan kondisi seperti ini, dokter Joel datang jam 10an disusul dokter Tommy, mereka menjelaskan kondisi saya yang diharuskan caesar. Suami mendengarkan dengan wajah pucatnya.
Saya langsung dipindahkan ke ruang operasi, entah ada dimana. Yang saya ingat cuma saya dipindahin ke ranjang trus dibawa dan masuk ke ruangan super dingin dengan cat putih dan lampu terang, ada meja operasi dan lampu besar yang saya liat cuma di film-film. Saya di telanjangi...udah ilang deh malu kayak gitu. Saya disuntik obat bius di tulang punggung dan langsung kesemutan. Saya cuma merasa perut saya di goncang-goncang, suster cecilia (seinget saya) yang tangannya menjadi penolong saya menenangkan saya. Gak lama terdengar suara tangisan bayi ... susternya bilang Kael sudah lahir dan sedang di bersihkan.
Setelah itu perut saya kembali di goncang-goncang dan saya cuma bisa diam terkapar sambil dengerin (nguping) mereka ngobrol soal film dan bioskop. Mau senyum sendiri rasanya.
Dan bener kata orang, ruang operasi itu dingin banget. Meski sudah diberikan penghangat saya masih merasa kedinginan.
Gak lama suster nemplokin Kael diatas dada saya dan membantu IMD. Yang saya liat muka Kael kok idungnya mirip ama suami ya?hahaha...suster bilang asi saya langsung keluar jadi Kael udh bisa nyusu. Bersyukur deh. IMD dilakukan kayaknya sekitar 10 menit abis itu suster ijin dibawa keluar untuk memberitahu keluarga.
Setelah itu rasanya kok lama ya...masih belom selesai kah?
Setelah selesai, sepertinya sudah tengah malam saya dibawa keluar... ditaruh di sebuah ruangan dulu menunggu kamar dipersiapkan. Suami menjenguk dan memperlihatkan foto2 Kael.
Saya pun diantar ke kamar. Ada mama papa, mama mertua dan kakak ipar saya menunggu diluar. Mereka gak lama karena sudah malam juga.
Sayapun diperintahkan 24 jam bedrest, cuma bisa baring kanan kiri, saya pakai kateter.
Selasa,22 Maret 2016
Kateter sudah dibuka dan saya diminta berlatih perlahan. Ya ampun buat bangun aja rasanya nyeri bener...gak bisa berdiri tegak, jalan perlahan dan pas pipis berasa sisa sakit akibat pemasangan kateter. Saya cuma mikir jangan dimanja kalau gak bakal susah sembuh. Akhirnya saya kuatkan diri saya untuk bangun, duduk, berdiri dan mandi...horreee...bisa mandi dan keramas itu rasanya sesuatu banget.
Makanan di RS juga enak...ampe kenyang terus abis jarak pemberian makanan dan snacknya deket banget.
Oh ya karena saya ambil kelas 2 , suami harus rela tidur dengan pinjam matrass yang diambil kembali jam 9 pagi. Jadi saya minta orang rumah bawain bantal selimut supaya kalau matrasnya diambil suami masih bisa istirahat.
Rabu, 23 Maret 2016
Saya siap pulang...setelah dokter Joel mengganti perban luka saya dan dokter Kartika periksa Kael yang hasil skriningnya bagus, suami mengurus administrasi.
Saya melihat invoice totalnya sekitar 21jutaan, ditanggung asuransi kantor suami 20juta sisanya sekitar 1juta ditanggung pribadi. Kirain saya bakal 30jutaan karena liat pricelist-nya untuk caesar kelas 2 itu sekitar 17-20jutaan dan belum termasuk jika CITO kayak saya. Hari minggu dan malem pula lagi. Untung deh.
Pelayanan RS Carolus juga bagus. Suster yang jaga juga ramah dan membantu sekali. Pas pulang aja dianter ampe mobil dengan kursi roda. Hehehe goodjob ya RS Carolus Serpong.
Welcome to the world, Kael Zecha Lemuel Sazmita.
Meski kamu gak mami lahirkan dengan jalan normal, tapi mami akan berusaha menjadi orangtua yang hebat buat kamu.
Jadi anak yang patuh ama orangtua,baik dalam segala hal dan takut akan Tuhan.
Love u from us

No comments:

Post a Comment

MENCAIRKAN BPJS KETENAGAKERJAAN 2019

Zaman sekarang tuh segalanya dipermudahkan banget deh rasanya., contohnya saja urusan hal mencairkan dana Jaminan Hari Tua (JHT) dari BPJS ...