Friday, June 24, 2016

[ My1stBaby ] Jatuh Bangun menjadi seorang IBU

Hi lama rasanya tidak menyentuh blog ini. Waktu jelas menjadi kendala bagi saya yang sudah menjadi seorang 'ibu'

Perjuangan seorang wanita tidak hanya sekedar hamil lalu melahirkan, tapi berlanjut menjadi seorang 'ibu', dimana perjuangan yang menurut saya paling berat. Tugasnya bukan lagi memastikan janin yang berada di dalam perutnya sehat, tapi meluas menjadi memastikan anaknya tumbuh sehat hingga dewasa, itu artinya bukan lagi dalam masa 9 bulan tapi tahunan. 

Ibu masa kini juga harus pintar dalam menjaga buah hatinya, ditengah maraknya kriminalitas yang makin hari makin mengkhawatirkan dan edukasi media yang kurang. Punya anak perempuan dan anak laki-laki bagi saya sama meresahkan. 
Eits kok omongannya udah jauh bener ya...secara anak saya aja masih baby gini. Hahaha...maklum sindrom emak-emak.

Kembali ke masa sekarang. Bagaimana saya menghadapi perubahan status pada masa tiga bulan?yukkk ncuusss baca aja dibawah ya.

1 bulan pertama ...
     Pulang dari rumah sakit rasanya benar-benar merasakan kenyamanan luar biasa. Home sweet Home , tapi saya disadarkan pada kenyataan : tumpukan kado saya biarkan begitu saja di ruang tamu, cucian baju kotor menumpuk dan butanya saya merawat bayi baru lahir. 
Meski saya punya keponakan tapi bukan berarti saya mahir merawat bayi baru lahir, wong pegang bayi aja berani kalau lehernya sudah kuat. Lalu bagaimana saya menggendong bayi saya sendiri? itulah yang namanya kasih seorang ibu. Hohohoho 
Seminggu setelah pulang ke rumah saya harus mengecek kondisi jahitan, saya bertemu dokter Joel dan dikatakan oke sudah bisa lepas perban, Soal KB saya memutuskan untuk KB alami saja. Pas ditanya kapan saya boleh hamil lagi si dokter malah ketawa bilang saya buru-buru, lah dok namanya juga KB alami mana bisa diatur. Dia cuma ketawa trus kasih jawaban 6 bulan udah boleh kok.
Kael juga di periksa dan imunisasi polio. 
Oh iya saya dan suami bukanlah orang yang percaya pada tradisi gak boleh keluar rumah selama 40 hari, gak boleh keramas, dll... lah habis saya bisa bangun aja langsung keramas. Mana tahaaaan.
Tapi saya hanya membawa Kael keluar rumah untuk keperluan ibadah dan rumah sakit aja, males keluar juga saya. 
Baby Blues? Ya, saya sempat merasakannya... sungguh menderita. Saya termasuk orang yang gak betah stay di rumah merasakan bosen banget. Urus rumah dan urus Kael itu rasanya stress banget. Udah gitu saya merasakan suami gak support saya. Suami yang cuma cuti bentar di sabotase mertua anter jemput dia (maafkan saya,ma #efekmommytobe). Dirumah sendirian, Kael ngoek ngoek maunya apa saya ga tau. Sampai ada saatnya saya menangis sambil gendong Kael, mencoba mengajaknya kerjasama. dan akhirnya saya curhat ama suami, setidaknya suami jadi tau dan kemudian ikut membantu.

2 bulan ...
   Urusan gendong menggendong pake cukin kecil bagi saya, nenen menenen juga oke meski masih malas-malasan saya mompa untuk stok ASI. Saat mau masuk lagi barulah saya kejar tayang. Berhubung stok botol dan freezer yang tidak memadai, jadi saya hanya stok untuk 2 minggu kedepan. Semoga cukup sampai kamu minimal 6 bulan sayang. 
Pernah kepikiran mau angkat tangan untuk ASI, mending pake susu formula aja jadi Kael gak perlu tergantung ama saya. Tapi saya sadar saya sudah diberikan anugerah ASI yang cukup, tanpa perlu mengeluarkan uang untuk beli sofur kok masih tidak bersyukur. Akhirnya dengan tekat bulat saya akan usahakan Kael lulus ASI.

Pertama kali masuk kerja kok kayaknya gak rela ninggalin Kael yang udah mulai lucu-lucunya ya. Tiap saat kebayang terus wajah dia. Lah 2 bulan setiap saat liat dia, tau-tau pisah gini gimana gak kepikiran.

Maaf ya,Kael...bukan mami gak sayang sama kamu...tapi mami perlu kerja untuk masa depan kamu juga. Baik-baik sama Oma ya, jangan jadi anak rewel. 



Kecup basah untuk anakku.


-anita-













No comments:

Post a Comment

BELI DI AIRFROV ATAU LIVE SHOPPING JASTIP ???

Sebelum kepergian ke Thailand, suami sempat mengenalkan saya pada aplikasi jasa titip online yaitu AIRFROV. Lumayan bagus sih reviewnya, ma...