Monday, July 18, 2016

[ FamilyTrip ] - Lebaran 2016 : Salam Nekaters dari PRJ, Cianjur ke Bandung

Jumat, 15 Juli 2016

Hai, kembali lagi bersama saya yang kebetulan lagi senggang dikantor dihari pertama masuk. Berhubung saya gak ada kerjaan (Hmm, kayaknya emang kebanyakan nganggur terus deh), jadi saya akan menceritakan liburan lebaran saya yang tergolong nekat ini. 

Punya baby rupanya gak menghilangkan kebiasaan saya dan suami untuk liburan dadakan. Alhasil liburan taon ini gak ada rencana matang dari jauh-jauh hari.

Hari pertama suami libur itu artinya hari ketiga saya cuti a.k.a Rabu,06 Juli 2016
PRJ 2016
     PRJ! Yeah siapa yang gak tau apa itu PRJ ancung jari??bikin maluu aja.Hahaha. Well PRJ itu Pekan Raya Jakarta, dimana semacam pameran berbagai macam. Awalnya untuk menyambut ulang tahun jakarta, cuma lambat laun kayaknya berubah jadi ajang pameran segala bidang. Ada otomotif,fashion,kuliner, furniture,elektronik ada deh disini. Kecuali bridal kayaknya yak (CMIIW). 
Oke, setelah bertaon-taon lamanya saya tidak menginjakkan kaki di PRJ, mungkin terakhir taon 2010 kali ya, pokoknya sejak akhir kuliah udah males ke PRJ deh. Akhirnya taon ini saya ke PRJ bareng my little fam (suami dan Kael) dan tentu saja anggota nekaters lainnya (tony,desy,dan ebe). Sttt...Tony dan Desy udah jadi nikah lho, jadi penganten baru dah. Dan kami semua cuma semobil. 
Berhubung tanggal 6 Juli adalah hari pertama Lebaran, jadi PRJ dibuka jam 2 siang, sayang sebenernya yak cuma yak ncuusss aja dah. 
Ternyata ada yang baru pertama kali ini lho masuk PRJ ... siapa??Desy ternyata. Hahaha dia bingung liat kita sobek-sobekin tiket untuk tukar minuman. Pas SPG minuman kasih dia paket minuman yang ditukar, dia cuma kasih sobekan tiketnya dan bilang thanks... gak tau harus tambah uang. Hahaha ... SPGnya aja ampe nagih. Hahaha.
Untung saya bawa stoller dan Kael anteng-anteng aja didalam sana, celingak celinguk liat banyak orang. Ujung-ujungnya Stoller Kael berubah jadi trolly belanjaan. Hahaha...maafkan kami,Nak. Salahkan Uncle Tony dan Aunty Desy yang kalap yak. Mami Papi gak belanjanya gak seberapa. 
Mungkin saking kebanyakan minum manis-manis dan cemil sana sini, jadi kami lupa makan makanan berat. Sepulang dari PRJ kami kelaparan namun tempat makan banyak yang sudah tutup/habis, alhasil kami mampir ke Wendy's Flavor Bliss Alam Sutera. Karena pakai CC Mega diskon 50% diatas pembelian 300ribu jadi kami pilih 2 paket dimana totalnya ada 3 Burger + 10 potong ayam + 7 nasi +11 botol Teh Pucuk + Baked potato + 3 kentang goreng ... ualamak berasa belom makan berhari-hari dah. Itupun burgernya di bawa pulang buat sarapan besok sebelum pergi ke Cirebon (rencana dadakan). Pulang sambil chat Entis (adik saya) dan Winston (adik suami) soal rencana kami. Winston udah confirm ok, tinggal entis yang udah keburu molor dan hape mati.


Kamis,07 Juli 2016
     Pagi-pagi telepon Entis ngajak pergi, rencana jalan jam 8 dan saya belum packing, berhubung semalam udah tepar duluan. Dia confirm oke. Buru-buru beres-beres, Kael mah anteng aja selama ada gentong susunya.
Kali ini bawa 2 mobil. Tony,Desy dan Ebe 1 mobil. Saya (+Kael), suami, Entis dan Winston jalan duluan dan rencana menunggu mereka di Rest Area Karang Tengah sambil makan dulu. Belanja pasokan air dan isi e-toll (dimana lagi promo diskon 20% selama lebaran). Antrian Indomart di Rest Area panjang tenan. Saya pilih makan masakan Jawa Timur (dulu langganan saat masih kerja di cosmos, kalau mampir di rest area) di Pujasera. Kalau mereka milih makan di Seven11. Beda ya kelasnya T_T
Sebenernya perjalanan di tol lancar cuma karena Suami dan Winston sibuk nangkepin pokemon (lagi booming nih aplikasi pokemon Go) jadi jalannya pelan-pelan. Hufff.
Taman Hotel Intan
Kami rencana ke Cirebon dulu lewat tol Cipali Palimanan, pemandangan sekitar hijau semua lumayan bikin seger. Sebenarnya kasian ama suami karena driver tunggal. Jarak 220km kami tempuh dalam 5 jam. Sampai di Cirebon sudah menjelang magrib, begitu masuk kota-nya disepanjang jalan banyak rumah makan Empal Gentong yang ramai dikunjungin mobil-mobil jadi berefek kemacetan. Rencana cari penginapan dulu, setelah cari sana sini akhirnya nemu juga Hotel Intan seharga 1,2juta untuk semalam (ukuran suite). Lumayan besar, ranjang Queen yang ditempati saya,Kael dan entis. Tambah 2 extra bed 150.000 untuk pasangan pengantin baru dan suami, Winston tidur di sofa dan Ebe tidur di sleeping bag andalannya.
Ternyata masa-masa sulit saat libur lebaran selain cari penginapan adalah cari makan. Kalau gak tutup ya abis. Setelah keliling cari Empal Gentong yang kebanyakan udah tutup/habis, akhirnya kami makan empal gentong di depan Grage Mall, namanya lupa ... dia jual kopi luwak juga. 
Kami cuma stay semalem, paginya kami langsung beres-beres check out trus ke pasar beli oleh-oleh. Kami makan tahu gejrot di sebrang asinan Shinta. Habis dari Asinan Shinta, kami lanjut ke toko oleh-oleh Johan, ternyata yang punya jemaat Gereja cabang Cirebon.

Habis beli oleh-oleh kami lanjut ke Bandung, jarak 120km kami tempuh 3 jam-an. Cari penginapan lewat traveloka munculnya yang mehong mehong. Ya udah telepon sana sini dapet dari cibogo, booking dulu ah. Eh Desy bilang dapet hotel Casa D'ladera 900rb dapet 2 single bed yang bisa diturunin, ada ruang tamu diatasnya dan 4 orang breakfst. Oke langsung transaksi. Lupakan penginapan cibogo sana. Hotel Casa D'ladera sendiri terletak di Setiabudi dan kayaknya jadi langganan juga kalau ke Bandung. 

My Little Family @ Casa D'Ladera Bandung
Sabtu, 09 Juli 2016
      Hari ini giliran saya,suami, Tony dan Desy yang dapet jatah sarapan. Gak bakal kecewa deh ikut sarapan di hotel ini, enak-enak.
Rencana kami mau jalan-jalan ke Geologi/Museum KAA namun sayangnya tutup semua. Ya udah cari makan deh ... tadinya mau ke Sambel Hejo atay Warung Ibu Imas namun keduanya tutup. Jadilah cari-cari tempat makan sunda lainnya yang terkenal, dapet rekomendasi dari internet Nasi Bancakan. Parkiran mobil udah ngantri dari luar dan liat antrian udah panjang. 
Ternyata sistemnya kita antri untuk ambil makanan dulu baru cari tempat (nanti dibantu), tapi ujung-ujungnya beberapa orang udah tag-in tempat dulu. Tempat makan ini semacam Warung Nasi Ampera, kita pilih sendiri ambil di piring, kalau yang belum digoreng akan digoreng. Karena sistem inilah kami comot sana sini yang kami mau, tau-tau saya abis 140ribu (termasuk ikan 65rb). Makan disini pake piring alumunium macam orang betawi jaman dulu, gelasnya juga. Ada es kopyor ama cendol yang udah disajikan diatas meja tinggal ambil, bikin ngiler pas liatnya dah. Es jeruknya cuma 10rb tapi rasanya maknyusss.
Rasanya sih sebenernya biasa aja, gak beda ama Ampera...cuma gak rugi kok nyobain makan disini. 
Malamnya kami mampir ke Madtari, warung indomie terkenal di Bandung. Biasanya kami selalu sempatkan kesini karena suami ketagihan ama keju-nya yang seabrek. Tempatnya udah renov ternyata, lebih nyaman ketimbang dulu. Namun tetap saja area merokok dan tidak merokok masih campur. Saya kadang heran orang yang ngerokok itu apa gak mikir kasian ama anak-anak yang terhirup asap rokok mereka, mereka kan tau bahayanya perokok pasif. Apalagi liat datang sekeluarga dan ada yang merokok diantaranya, gak kasian ama anak-anak mereka apa. Tapi tetap saja saya gak bisa berbuat apa-apa, kan tempat umum dan gak ada larangan merokok. Saya cuma bisa menghindari mereka atau mengipaskan Kael supaya sedikit terhindar dari asap rokok sialan itu.

Minggu, 10 Juli 2016
     Minggu itu wajib hukumnya Ibadah! Bukan artinya hari minggu itu hari libur!
Ya, sejak mengenal Berea saya jadi sadar saya ini siapa dan kepada siapa saya harus menyembah. Bukan asal menyembah sesuai hati nurani dan pikiran kita, tapi menyembah sesuai kehendak Tuhan. Ingat, Allah itu mencari iman!
Dan saya berusaha mengajarkan Kael sejak dini mengenai Bapa Roh-nya. Kami ini hanya Orang Tua tubuh, tidak dapat memberi hidup. Saya,suami, Tony,Desy dan Ebe siap-siap untuk ibadah di Gereja Berea Sungrak Indonesia Cabang Bandung, letaknya di Jl. Mekar Agung, Singgasana Pradana. 
Selesai ibadah kami ngobrol-ngobrol dulu sama Jemaat Bandung lalu kembali ke hotel untuk check out. Sedikit kena macet karena banyak yang mau kearah Lembang. Selesai urusan check out kami cari makan siang dulu sebelum pulang ke Tangerang. Kami singgah di Baso Boejangan yang kami lewati selalu ramai. 
Tempatnya sih enak cuma pelayanannya lelet, entah karena lagi kurang pegawai atau memang seperti itu cara kerja mereka. Rasa Baso dan Yamin-nya sih oke.
Selesai makan kami buru-buru cabut, gak beli oleh-oleh karena bosen juga beli itu-itu doang. 
Rest Area Lingkar Luar Serpong
Untungnya gak semacet perkiraan, kami sempat singgah di rest area menuju serpong untuk ke toilet dan jajan di starbucks. Kami keluar di ITC BSD dan karena udah mau jam makan malam sekalian aja cari makan. Rencana makan di Bebek Kaleyo Gading Serpong cuma beralih ke warung Ce...haha kayaknya jadi tempat favorit banget nih ya.
Untung pas kami datang langsung dapet tempat, gak lama datang rombongan, rencana mau nungguin tony dan desy batal karena kelamaan. Untung juga kami pilih warung Ce karena ternyata bebek Kaleyo masih tutup. 
Habis anter Winston dan say hi dulu ama mertua kami akhirnya pulang. Badan rasanya capek. Kael sih so far anteng-anteng aja selama perjalanan dadakan ini. 

Semoga kalau udah gede juga gak rewel kalau kemana-mana, gak pilih-pilih tempat dan easy going aja kemanapun kami pergi.


Ini gaya liburan kami, bagaimana dengan kamu?





Salam Kangen Liburan dari saya,

-anita-














No comments:

Post a Comment

ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...