Friday, August 5, 2016

[ My1stBaby ] Derita bayi 4 bulan kena batpil

Jumat, 29 Juli 2016


Sedih rasanya melihat anak masih bayi gini kena sakit...pengennya kita aja yang nanggung deh.

Jadi Kael dari sebelum imunisasi minggu lalu udah gejala-gejala batuk. Saya kira itu karena tersedak ludahnya sendiri,secara dia lagi seneng-senengnya main ludah dan mencoba memakan apapun yang ada didekatnya. Tapi ternyata pas imunisasi minggu lalu tanggal 22 Juli, dokter kartika bilang ini batuk mom. Karena ga demam maka imunisasi tetap berlanjut,Kael juga ga nangis pas disuntik...hebatnya anak mommy >''<
Saat itu dokter cuma resepin Kael obat sirop Ambroxol HCl Mucera sambil bilang banyakin ASI-nya ama sering-sering dijemur pagi.
Oh iya kata dokter kartika (juga beberapa mom di forum)sekarang bayi 4 bulan diberi asupan vitamin zat besi untuk mencegah anemia jadi tambah obat Maltofer drops. Untungnya Kael seneng-seneng aja dikasih obat ginian.

Tapi kok udah seminggu berlalu batuknya belom hilang-hilang. Sambil tetap minum obat Ambroxol, saya coba segala cara home treatment kayak olesin dada,punggung,leher dengan minyak telon. Trus saya tuang air dicampur minyak telon pada penghangat susu agar udaranya bisa dihirup Kael sehingga mencairkan dahak dan hidung tersumbat. Tapi kok masih ngook ngoook aja. 
Sampai akhirnya jam 2 pagi tadi pagi Kael terbangun dan sedikit rewel dan ternyata demam buibu. Ohh ya ampun panik saya...takut demamnya bikin gawat. Dan bodohnya saya gak bisa gunain termometer air raksa. Jadi buat buibu cari tau penggunaannya dengan benar ya jangan kayak saya yang katro. 

Saya tetap susuin meski Kael menolak. Akhirnya saya gendong, Kael keliatan manja banget kalau lagi rewel gini. Dia nemplok dengan muka kuyu, bikin saya gak tega. Gak lama saya coba tidurin dia lagi sambil nyusu, dengan badan masih hangat dia akhirnya mau tidur. 

Paginya suami udah was-was aja mau dibawa ke dokter. Saya sebenarnya gak mau dikit-dikit ke dokter,mau cara alami aja. Tapi suami bersikeras katanya mau cari penanganan yang serius. Ya sudah daripada ribut akhirnya saya ijin pulang setengah hari (kena potong gaji setengah hari karena aturan kantor)..gak masalah dah yang penting anak dulu.

Berhubung dokter Kartika baru praktek jam 4 akhirnya kami memilih dsa Ruth, di forum juga banyak yang rekomendasi. Tapi itu semua memang kembali lagi cocok-cocokan ya. Kael dengan muka sayupnya diam tapi masih bisa senyum-senyum diajak ngobrol ama suster.  Dia sama sekali gak rewel cuma manja aja maunya di gendong. Begitu ketemu dr. Ruth saya kasih tau kronologisnya...Kael di periksa mulutnya dan dokternya bilang ' wah banyak dahaknya nih mom mesti diuap. Ini kena virus. Saya kasih obat ya, tenang ga ada antibiotiknya kok mom. Saya mencoba tanya apa ada cara lain selain diuap katanya gak bisa...kurang efek kalau cuma uap pake air panas doang. Ya sutralah dicoba segala cara deh biar Kael cepet sembuh. Dokter Ruth juga kasih resep racikan + Histrine centrizine HCl lalu dirujuk ke fisioterapi untuk dilakukan uap 3 kali.

Ingat ya disarankan tidak makan atau minum setengah jam sebelum fisioterapi, mungkin takut muntah kali. Saya nunggu giliran karena ada anak yang sedang di fisioterapi dan nangis kejar sampai selesai. Lah saya takutnya Kael nangis lagi.

Pas giliran Kael, saya duduk sambil pangku dia lalu dipasangin masker...dikasih liat obat yang dipakai lalu disuruh hirup asap yang keluar dari masker sampai asap-nya habis...ya sekitar 15-20menit. Awalnya Kael tenang-tenang aja masih bisa ngoceh-ngoceh diajak ngobrol suami. Eh mungkin karena bosan jadi merengek-rengek,diajak berdiri tetep ngerengek. Setelah selesai diuap, Kael di tengkurapin diatas bantal dengan posisi kepala dibawah dan dibuat miring. Lalu dimulailah terapinya dengan di tepuk2 sisi kiri kanan punggung, mungkin guna mengeluarkan dahaknya. Katanya sih dahaknya bisa keluar lewat muntah atau masuk ke pencernaan dan keluar lewat pup. Mama saya sih cerita kemarin Kael pernah batuk terus ngeluarin segumpal dahak, mungkin belom semuanya ya.

Dari awal di tepuk Kael nangis, dari merengek ampe teriak kejer. Mungkin udah ga betah kali ya dengan posisi gitu. Oh iya masker ini jadi milik kita lho...jadi kedatangan selanjutnya bawa lagi. Jangan lupa dicuci di air yang mengalir,gak perlu pake sabun atau apapun. Habis itu langsung keringkan dengan tissue lalu simpan di tempat tertutup macam lock n lock.

Kael langsung diam ketika kita sampai di lobby. Tempat fisioterapi sendiri ada di basement. Jadi berasa banget perbedaan udaranya ya. 
Semuanya ditanggung asuransi kantor suami kecuali masker yang cuma 65rb. Lumayan hemat deh. Biaya fisioterapi sendiri 120ribu sekali terapi. Dokter Ruth minta Kael diuap 3 kali. Semoga cepet sembuh dah. 
Kael sendiri gak rewel setelah itu, cuma masih ada bunyi ngok ngok meski sedikit. Habis dikasih obat langsung tidur.



***

Sabtu, 30 Juli 2016
 
Pertama kali liat Kael muntah langsung syok, buru-buru miringin supaya gak masuk ke hidung. Haduh kasian banget sih manusia kecil nan imut ini harus merasakan sakitnya pilek dan batuk. Kalau udh gede mami cekokin kamu buah-buahan biar fit terus.

Setelah menjenguk keponakan yang kena DBD (ini juga lagi musim nih) dan dirawat di RS pondok Indah Puri, kami kembali fisioterasi. Ternyata Kael rewel saat di nebu karena gak betah kena maskernya. jadi pas dijauhin maskernya dia anteng-anteng aja, tapi begitu maskernya nempel di batang hidungnya langsung grasak grusuk.
Well, ternyata lagi musim batuk pilek ya. Saat nebu ternyata ketemu ama temen SMA, anaknya yang usianya udah 1y5m aja kena... jadi buibu jaga kesehatan buah hati kita ya. Sehat itu mahal!
Kali ini biaya ditanggung sendiri karena gak sempat buat surat rujukan sedangkan carolus mau closing untuk tagihan bulan juli, suami mau ke Singapura senin sampai entah kapan menemani mama mertua kemo. Pas mau bayar ternyata ada paket, jadi kalau ambil langsung untuk beberapa kali diskon 10%. Jadi kalau emang buibu gak ditanggung asuransi, mending ambil paket. Lumayan dapet diskon.

Dan lagi-lagi baby Kael muntah dimalam hari.

*** 

Minggu, 31 Juli 2016

Kael muntah saat kami baru tiba di Summarecon Mall Serpong untuk makan malam. Untung saya sigap jadi muntah Kael gak kemana-mana selain baju dan kain cukin ... setelah ganti baju dia udah biasa lagi. 
Hari Minggu dan tanggal merah bagian fisioterapi libur ya kawan-kawan, kecuali nebulizer yang urgent bisa kalian datangi di IGD. Saya gak tau apa ada perbedaan harga untuk pelayanan ini karena tidak pake terapi pijat. 


*** 

Senin, 1 Agustus 2016

Hari ini jadwal fisioterapi Kael yang terakhir, berhubung suami lagi pergi jadi Papa yang anter, dimana ujung-ujungnya adalah sekeluarga yang anter , udah kayak mau kemana aja. 
Kael tidur selama di nebu jadi gampang, cuma pegel aja harus gendong dia dengan posisi tegak. 
Ada satu anak yang belum apa-apa udah teriak kesakitan (lah belom diapa-apain nih bocah). Mungkin karena tadi liat anak kecil selain Kael nangis kejer pas di terapi pijat. Mungkin imajinasi anak itu ruangan fisioterapi adalah ruangan yang menakutkan, layaknya uji nyali. Hahaha...abaikan imajinasi saya sendiri ini. Jadi tuh anak teriak-teriak sambil grasak grusuk menghindari masker, mama papa-nya pun jadi lebih kreatif untuk menenangkannya. 
Berhubung saya datang jam 7 lewat (salahkan rombongan keluarga ini), jadi yang jaga tinggal suster perempuan. Entah kenapa saya lebih sreg ama laki-laki, pas terapi lebih lembut dibanding nih suster perempuan. Kael sendiri terbangun ketika diposisikan untuk terapi pijat, merengek-rengek sedikit sampe ingusnya keluar. Terlihat setelah itu dia sudah terlihat aktif kembali.

Berhubung udah malem, nyampe rumah Kael udah tepar jadi saya gak tega bangunin dia untuk minum obat. Paginya dia udah lincah lagi, kakinya mulai tendang-tendang. Meski masih batuk tapi gak terlalu menyiksa kelihatannya.



***

Selasa, 2 Agustus 2016

Hari ini Kael sudah kembali aktif, meski batuk masih mengganggunya cuma gak sampai membuat wajahnya memerah karena menahan batuk. Kakinya sudah beraksi menendang-nendang dan sudah bisa diajak main. Saya masih memberikannya obat pemberian dsa Ruth. 
Ketika lagi asyik-asyiknya main berdua, tiba-tiba Kael mengeluarkan gelembung ingus berwarna hijau muda dari hidungnya. Wow...semoga ini pertanda bagus.




Cepat sembuh jagoanku.
From your mom.

CERITA TENTANG PLAYGROUND BERBAYAR

Kalau boleh jujur, waktu masih kecil rasanya saya beserta adik kakak tidak pernah merasakan bermain di playground berbayar layaknya Kael se...