Tuesday, September 20, 2016

[ My1stBaby ] 6 Bulan Menjadi Seorang Ibu

“There is always a different story in every parenting style” - the urban mama.
Yes, saya setuju. Semua orang tua pasti memiliki cara yang berbeda dalam merawat buah hati, ada ragam cerita diluar sana yang memberikan inspirasi bagi saya yang notabene adalah newbie didalam kancah perparentingan ini. Tentu hal itu tidak lantas menjadikan saya pengekor cara mereka mengasuh. Setiap orang punya cara hidup yang berbeda, meski saya akui beberapa cara mereka membuat saya kembali berpikir untuk mempraktekannya, pake cara saya tentu saja.
Apa yang terjadi selama 6 bulan ini membuka mata saya. Dulu saya hanya tau prosedur dasar setelah orang menikah, yaitu hamil, melahirkan lalu mendidik anak hingga besar. Saya buta mengenai bagaimana proses 9 bulan kehamilan yang ternyata gak sesederhana yang saya pikirkan, berpikir melahirkan itu gampang kalau dari awal kehamilan tidak bermasalah, dan bagaimana menghadapi sosok makhluk mungil yang gak bisa ngomong tapi punya keinginan banyak. Huaaahhh. 
Saya ini orangnya males ribet, jadi nikmatin aja. Selama hamil juga gak ada keluhan apa-apa, jadi ya makan juga makan aja gak mikirin apa-apa, patokan saya cuma satu yaitu ’saya senang maka debay pun bahagia’. So sampe mau melahirkan aja saya santai-santai aja kan? buktinya aja kok baru kepikiran mengerikannya operasi caesar setelah beberapa bulan kemudian. Lah dulu kalau tiba-tiba ada masalah saat operasi trus saya the end gimana? hahaha. amit-amit ya. 
Setelah melahirkan saya terjun langsung merawat Kael, dari bangun tidur ampe tidur lagi. Yang dulu tugasnya cuma nyapu, ngepel, nyuci dan masak bertambah jadi mandiin, ganti popok, netein dan nidurin. Gampang? Huh, gak usah ditanya. Baby blues pernah saya alami, nangis didepan suami juga pernah saya lakukan saking ga kuatnya dirumah sendirian dengan tugas menumpuk. Untung rumah mama deket jadi tugas memasak diambil alih ama Mama. Love you,Mom! 
Dan ternyata ngurus anak itu gak segampang di film. Perasaan di TV kalau mandiin anak kayaknya enak bener…lah ini kenyataannya ga seindah itu. Hahaha tapi tetap saya menikmatinya kok. Makanya kalau ditanya saya sanggup rawat sendirian? ya sanggup-sanggupin aja sambil senyum meski terus berdoa minta dikuatin. Kan buat pencitraan dong.
Perkara menyusui juga gak seindah bayangan. Meski saya berhasil IMD dengan baik tapi bukan berarti saya tidak merasakan demam ditengah malam hingga menggigil dan menangis, bersamaan dengan Kael yang juga nangis. Rasanya mau nyerah saat itu. Untung ada suami yang nenangin saya …nyeduhin lo han kuo dan membantu menenangkan Kael. Wah masih kebayang deh rasanya hingga sekarang.
Kembali bekerja setelah 2 bulan melahirkan tentu tambah pikiran baru. Terlintas mau resign dan jadi full time mother tapi langsung ciut begitu mikir pengeluaran bulanan. Saya masih butuh uang untuk menggapai masa depan keluarga kecil saya ini. Dalam perencanaan saya, kata resign akan muncul ketika Kael sudah masuk sekolah. Saat itulah saya akan jadi Macan Ternak (mama cantik anter anak) dengan kerja sambilan, apapun itu. Jadi selama itu saya akan nabung buat bekal saya selama ‘cuti’ bekerja.
Beruntung ASI saya masih keluar hingga sekarang. Namun itu bukan berarti saya merasa aman, diusia Kael yang mau menanjak 6 bulan ternyata pasokan ASIP di freezer cuma cukup untuk kebutuhan Kael beberapa hari kedepan. Hikss, nyesel rasanya waktu cuti gak gencar stock ASIP. Benar kata orang kalau pumping itu paling membosankan, saya mengalaminya beberapa kali. Mungkin sebenarnya gampang aja, toh zaman sekarang banyak pompa ASI yang memudahkan kita, tapi rasanya tetap aja membosankan. Apalagi kalau ga ada fasilitas yang memadai. Hahaha cari alibi ya. Saya jadi berpikir untuk memakai sufor. Bisakah?
Dulu saya bertekad memberikan Kael ASI Ekslusif, mungkin terdoktrin oleh beberapa blog serta artikel yang bertebaran di luaran sana, tanpa berpikir kendala apa yang akan saya hadapi. Namun apa daya tekad itu luluh lantah ketika suami, mama dan mertua menjejalkan buah kepada Kael ketika sudah berumur 5 bulan. Apalagi begitu melihat reaksi kegirangan Kael mencicipi makanan yang terasa baru baginya, rasanya nyessss, gak tega menghentikannya. Jadi saya membiarkannya mengenal makanan lebih awal, toh intinya memperkenalkan makanan selain ASI selama dia tidak menolak. Sedihkah saya? Ya biasa aja sih. Hahaha … toh kembali ke patokan saya, selama Kael senang maka bahagialah saya. Haha terbalik dari versi hamil saya ya.
Nah kembali ke sufor. Kayaknya patut dipikirkan kembali, soalnya stock ASIP bener-bener SOS, takut gak kekejar dengan permintaan.
Saya gak peduli dengan omongan orang yang menjudge ibu-ibu yang tega memberikan anaknya sufor. Lah kenapa?masa iya lebih tega membandingkan anak kita dengan hewan? lah hewan kan gak ngerti yang namanya stress mikirin duit bulanan, stress ama jalanan macet, stress biaya listrik yang semakin mencekik, dan gak stress ama omongan orang. Hewan itu cuma punya naluri, gak punya perasaan. Jadi nalurinya kasih makan anaknya dengan nyusu ,gak ngerti tuh yang namanya sufor. Buktinya kucing liar dirumah Mama beranak berkali-kali cuma netein anaknya bentar, abis itu hamil lagi netein lagi dan hamil lagi terus aja ampe mati kali. Jadi lebih sadis mana?
Semua Ibu pasti mau memberikan yang terbaik untuk anaknya, ya kecuali Ibu yang terpaksa jadi Ibu. Hehehe, jadi buibuk gak usah nyinyir ya antar sesama ibu. Seperti quote diatas yang saya ambil pada website theurbanmama.com . Kita ini adalah manusia dengan kepribadian berbeda, budaya serta lingkungan yang berbeda. Gak usahlah nyinyirin soal caesar atau normal, working mom VS full time mom atau ASI VS Sufor. Mungkin niat awalnya memang baik untuk memberi saran dan nasihat untuk menambah semangat para ibu di luaran sana, tapi jangan sampai salah jalan malah yang ada nyinyirin orang karena ‘beda’. Kita punya pilihan masing-masing. Hargain pilihan itu. Kalau emang masih nyinyir ya disimpen didalam hati aja, jangan sampe bikin orang sakit ati. Emang situ mau nanggung kalau dia sakit ati dan berdampak pada keluarganya? 
Hidup dalam dunia modern kayak sekarang ini memang serba sulit ya. Dulu nyinyiran cuma berasal dari lingkungan sekitar, kalau sekarang tambah nyinyiran dari dunia maya. Hahaha kalau kita hidup dari pandangan orang ya gak abis-abis.
Apapun cara kalian pastikan berikan yang terbaik untuk anak. Jangan karena terpaksa. Apa yang dipaksa itu gak baik lho, baik untuk si anak ataupun kita. Mengasuh anak itu harus dinikmati biar sama-sama enak. Emak senang maka keluarga juga bahagia.
Note : ada rekomendasi Sufor yang cocok untuk bayi diatas 6 bulan?
Thanks buat yang udah support saya🙂
-anita-
Emaknya Kael, Bininya William

No comments:

Post a Comment

BELI DI AIRFROV ATAU LIVE SHOPPING JASTIP ???

Sebelum kepergian ke Thailand, suami sempat mengenalkan saya pada aplikasi jasa titip online yaitu AIRFROV. Lumayan bagus sih reviewnya, ma...