Saturday, September 17, 2016

[ FoodReview] Stevan Meatshop Flavor Bliss

Malem minggu paling asyik ya nongkrong bareng ama orang-orang tersayang. Begitupun saya.
Berhubung Kael lagi sakit meski udah mendingan, rencana keluar rumah ditahan. Alhasil tercetuslah acara masak bareng Entis dan Ci Hera di rumah saya. Ya secara kami ini adalah amatiran jadi sebagai uji coba kita buat macaroni schotel panggang (PIC Entis) dan donat kentang (PIC Ci Hera).
Yang beli bahan mereka, saya nunggu dirumah sambil jaga Kael dan Aurel. Acara  bakingselesai jam 4an, makan dan sisa banyak. Hahah donat kentang berubah jadi roti isi meses dan selai hazelnut. Overall sih enak. Kita jadi punya rencana bikin agenda masak rutin. Hoho
Kecapean  baking kami pilih santai-santai di ranjang empuk plus dinginnya AC. Sampe ketiduran kami semua kecuali si curut Aurel.Bangun pas suami pulang sepedaan ke Bogor. 
Lagi asyik nongkrong dipilar rumah, saya inget punya voucher Stevan Meatshop yang hangus tanggal 21 September besok. Ya udah saya ajakin suami n cici saya, mereka setuju. Beres- beres jam 7an, eh mama mau ikut…y wis diboyong deh. Sayangnya papa ga mau ikut.
Sampe tujuan jam 8an…bingung bentar di TKP. Secara lantai bawah itu khusus shopdaging,bumbu masak,aneka snack dan minuman. Mau duduk didepan udah penuh…akhirnya naik ke lantai 2. Kami duduk di sudut ruangan dengan sofa tinggi yang panjang. 
Entah karena memang sedang ramai yang menggunakan voucher dan kurang pegawai atau memang kinerja mereka seperti itu ya? Jadi kok kayaknya pelayanannya agak lelet. Saya minta dibersihkan meja yang masih penuh dengan piring kotor lumayan menunggu lama. Setelah meminta beberapa kali akhirnya meja dibersihkan dan diberikan buku menu. Nah sekarang bingung mau pesen apa. Secara saya punya voucher 300ribu untuk menu yang ada di buku menu. Saya kira cukup eh gak tau bakal bawa pasukan sekompi ya kurang pasti. 
Akhirnya setelah bingung pilih sana sini, kami memesan dori asam manis, chicken yakiniku set, chicken steak, es teh tawar 3, es teh leci 1, teh tawar hangat 1. Itu yang pake voucher. Suami mau beli iga babi dan ikan salmon untuk saya. Daging disini sudah dipotong, jadi tinggal pilih mau yang ukuran berapa. Saya beli salmon seharga 69ribuan dan suami beli iga babi dengan berat 2,5gram seharga 80ribuan. Eh itu belum termasuk saos dan dishesnya lhooo…kalau mau tambah salad dan saos macam bbq dll tambah 40ribu lagi. Hmmmm.
Pelayan udah bilang duluan kalau masakan agak lama jadi karena sedang ramai, sekitar 30menit. Ya rapopo deh, udah disini juga. Alhasil kami nunggu ampe sedikit bosen. Mama bilang banyak nyamuk, mungkin karena disudut ruangan ada pohon palsu yang berwarna gelap. Diatas emang agak remang sih plus sofa yang gelap. 
Makanan keluar sekitar jam setengah 10an. Suami yang pesan teh tawar malah dapet lemon tea anget, karena udah cape ya terima aja dah. Hmmm menurut saya agak gak worth it ya makan disini, sedikit mahal dari tempat steak lainnya. Rasanya juga biasa aja. Dished macam brokoli, kentang ama wortelnya juga biasa aja. Apa karena sedang ramai jadi kurang maksimal?
Terakhir pas mau bayar ternyata mereka ada salah input, tercatat di nota pesanan chicken teriyaki dan yang keluar memang itu tapi yang di tagih malah wagyu yakiniku…ya rugilahhh. Mereka minta maaf atas kekeliruan ini. Dari total makan 600ribuan dikurangi voucher 300ribu, saya harus nambah bayar 300ribu lebih. Kebanyakan untuk daging yang saya dan suami makan karena itu tidak termasuk dalam voucher.
Apa saya akan makan lagi disana? Hmmm agak mikir-mikir ya. Kayaknya mending saya ke Abuba deh atau ke Holycow. Hahaha tapi selera orang beda-bedakan??cobain dulu baru boleh nilai apa setuju sama saya atau gak. 

No comments:

Post a Comment

KEHILANGAN

Kehilangan orang terdekat yang terpatri dalam ingatan saya hanyalah Nenek dari Mama dan Suami dari Sepupu. Terpatri karena kejadiannya saat...