Thursday, October 27, 2016

[ AnotherStory] Matre itu perlu tapi gak gitu juga kali???

Pernah lihat Meme yang bertajuk :' Cuma cowo KERE yang bilang cewek itu MATRE' ?
apa yang anda pikirkan? setujukah atau menolak keras dengan balik berteriak :'matre itu realistis kali!'

Kenapa tiba-tiba saya post tulisan kayak gini? alasannya karena saya gemas dengan salah satu teman yang punya pasangan kok keliatan matre banget. Lho lho lho kok saya yang gemas? wong orang yang dimatreinnya aja woles. Hufff.

Kalau menurut KBBI, arti materialistis/ma·te·ri·a·lis·tis/ /mat√©rialistis/ a bersifat kebendaan; mengenai benda: harapannya tidak didasarkan atas keinginan yang -- , melainkan karena rasa ingin meningkatkan taraf kehidupan masyarakat di sekitarnya. 
Nah 'rasa ingin meningkatkan taraf kehidupan' inilah yang sering membuahkan perilaku negatif dikalangan masyarakat.

Oke, siapa sih yang gak mau hidup nyaman? semua orang pasti maulah, makanya banyak orang berbondong-bondong kerja keras banting tulang ampe stress buat menghasilkan uang. Uangnya buat siapa? ya buat diri sendiri, kalau bisa orangtua juga. Tentu saja untuk pasangan anda. Tapi liat lagi pasangan anda dalam status apa? Istri/Suami atau cuma baru calon?
Kalau menurut saya sih sikap matre memang ada perlunya. Selama hidup didunia ini kita butuh uang bukan?gak mungkin pake daun kan kalau mau beli baju baru? Jadi kita pasti harus pintar-pintar cari pasangan yang bisa membawa kita kepada kehidupan yang lebih baik toh? Jangan sampai kita udah kerja keras sampe gak pernah punya teman, ujung-ujungnya uangnya abis buat diporotin doang. 

Saya juga matre kok sama pasangan, tapi tentu saja dalam hal wajar. Saya menuntut pasangan agar menyisihkan uangnya untuk saya. Buat apa? ya buat uang belanja ama tabunganlah. Ya kali buat jajan yang gak diperlukan. 
Dari awal pacaran saya dan suami memang gak terlalu pusing soal uang, siapa yang ada duit ya kalau bisa bayarin acara kencan kami. Ganti-gantian atau kalau memang terpaksa ya bayar masing-masing. Saat saya sudah kerja pas kuliah sedangkan suami cuma kuliah doang ya masih kayak gitu. Kalau saya sadar sudah terlalu sering keluar uang, ya saya langsung gantian dong dia yang bayar. Hehehe, jadi cewek mesti pinter. Cinta boleh tapi gak boleh bego juga. Saat nikahpun demikian, saya cuma minta suami memberikan uang kewajibannya lalu sisanya biar dia yang urus sendiri. Kalau lagi makan bareng biasanya juga ganti-gantian. Makanya kalau dipikir-pikir beruntung juga suami dapet saya. Hahaha. Saya ini termasuk orang yang akan berpikir berkali-kali kalau beli barang tapi akan tutup mata saat keluarin uang untuk hal makanan. Kayaknya akibat didikan mama waktu saya kecil deh. 
Saya ingat betul nasihat mama waktu itu, kalau mau makan ya beli aja. Yang ternyata baru saya tau kebenaran dari nasihat mama itu adalah karena waktu kecil saya termasuk anak yang gak doyan makan hingga badan saya kecil sendiri, jadi saya dibebaskan jajan sedangkan lain hal dengan kakak dan adik saya. Hahaha padahal saya kira karena makanan itu sifatnya subjektif, jadi kalau doyan dan enak beli aja. Lain kalau barang, saya harus berpikir apa saya perlu itu barang atau cuma kepengen doang. Biasanya barangnya gak diskon ya saya belinya kapan-kapan aja. Tapi kalau udah kepikiran terus ya beli dong. Itu juga pake uang pribadi saya kok, gak minta ke suami. Mungkin itu alasan saya hingga kini masih enggan resign dari kantor. Rumah masih butuh dekorasi sana sini sih. :D

Ya kalau matre buat masa depan dan tidak merugikan orang sih itu bisa dikatakan wajar ya. Apalagi sebagai istri kita ini perlu pintar-pintar nabung. Kalau suami boros untuk urusan sepeda, ya saya jadi penahannya supaya duitnya gak lenyap gitu aja. Tenang, uangnya gak lenyap jadi tas atau kosmetik kok, cuma jadi reksadana aja. Hihihi

Balik lagi ke masalah sebelumnya. 
Kalau pasangan anda ternyata cuma baru pacaran beberapa bulan? yang kita gak tau sifat aslinya gimana? yakin anda rela diporotin gitu aja?Kalau nanti Kael punya pasangan kayak gitu langsung saya omelin, saya langsung cuci otaknya. Hahaha. Enak aja anak saya cape-cape cari duit diporotin gitu aja. Mending buat emaknya lah. 
Jadi suami saya punya teman mantan anak warnet, satu gereja dan satu sepermainan. Keturunan cina jawa, Gantenglah tapi bukan selera saya, orangnya terlalu lembut, korean style, dan orangnya punya pemikiran sendiri dan sebut saja dia si E. Sudah banyak contohlah bagaimana dia membuat keputusan sendiri meski kita-kita sebagai teman dekat sudah memberikan analisis baik buruknya. 
Nah dia itu udah beberapa kali punya cewek, tapi bagi saya ceweknya itu yang masih 'bocah'. Masa iya udah umur 26an masih nyari cabe-cabean? itu membuktikan dia sendiri belum bisa berkomitmen untuk ke jenjang pernikahan. Dan lama menjomblo akhirnya dibulan April dia punya cewek yang ajaibnya kenalan di Instagram. Anjir udah kayak FTV ya. Dikenalinlah kami saat di gereja. Fisik cantik, make up ok dan kerja. Entah kenapa pas saya tau dia kerja rasanya lega. Biasanya cewek sebelumnya belom ada yang kerja. Berarti gak manja nih cewek. Kami terima dong dengan sukacita, beberapa kali suka makan malem bareng. Cuma satu yang saya gak suka, makan kok suap-suapan. 

Setelah beberapa bulan saya mendengar kalau E ini dipinjemin uang oleh mama si cewek. Lah baru pacaran kok udah berani gini? dan si cewek ini udah resign dengan alasan kerjaannya gak jelas. Sejak kapan kerja dikantoran jelas?apalagi kalau diperusahaan keluarga. Ya saya mah biasa-biasa aja mendengarnya. 
Saya kembali mendengar cerita teman (D) mengenai ceweknya itu, intinya si cewek itu kayaknya munafik. Kalau berduaan ama E mukanya bisa garang tapi pas ngeliat ada si D langsung jadi manis. Bah, itu mukanya ada berapa lapis? Asli saya kok jadi hilang respek ya. Meski saya gak melihat langsung tapi saya jadi waswas. Saya perhatiin gelagatnya kalau ketemu. 
Dan minggu lalu datanglah berita yang menggeparkan. si E nanya-nanya ama si D soal pemberkatan. Lah kita langsung amazinglah, secara kita tau si E ini kayaknya belom siap menikah. Ada apa gerangan??? pas makan malem kami mencoba menganalisa kenapa si E ini mau  menikah dan terkesan buru-buru? tekdung kah? Waaah suami si D bilang kalau jadi bajingan ya pintar dikit dong. Hahaha, setuju saya. 
Dan ternyata si D ini minta si E ketemuan langsung, biar jelas duduk permasalahannya. Suami yang ketemuan ama si D ini diceritain kalau bukan masalah tekdung tapi sudah didesak oleh mama si cewek. Saya pikir apa emaknya takut si E ini lepas?
Kenyataan fantastis yang saya baru tau, ternyata selama ini biaya maintenance apartemennya si cewek ditanggung oleh E dan baru-baru ini biaya perawatan gigi si cewek yang berkisar 9juta diminta si E yang nanggung. 'kamu kan pacarnya jadi ya harus belajar tanggung jawab' Lah itu emak-emak edan bener. Dia itu baru pacaran lhooo kok udah diporotin gitu? 

Bagi saya ini semua udah salah. SALAH BESAR. si E ini udah sering kita kasih nasihat, dia juga jarang kumpul dan sering pulang malem sampe diomelin bokapnya. Pacaran mereka itu udah gak sehat, si cewek ini udah SALAH. Dia udah memonopoli si E dengan hebatnya. Sebagai cowok harusnya si E ini lebih dominan dong, lah ini malah kayak kebo dicucuk idungnya. 
Pacaran aja udah kayak gini apalagi udah nikah? tuh emak si cewek pasti morotin si E sampe tinggal ampasnya doang. Utangnya aja belom dibayar kok berani ngomong gitu??Hellowww buk sadar. 
Aduh saya jadi emosi deh. Entah gimana sikap saya kalau ketemu si cewek tanpa inget semuanya ini. Hufff. 

Menurut saya kalau si E ini memang cinta dan berniat serius ama cewek ini ya dia harus ngubah si cewek ini dan tegas ama Emaknya. Pernikahan ini cuma sekali seumur hidup, kalau si E berniat lanjut ya silakan tapi jaga baik-baik pernikahan ini. Dia sudah tau konsekuensinya dan kami cuma bisa mendukung. 

Kebayang gak sih gimana kelanjutannya???

Kalau kalian dipertemukan dengan masalah ini gimana? kalau anak atau orang terdekat kalian mengalami ini, apa yang kalian lakukan?



Salam Penentang Cewek Matre Negatif,


-anita-
xoxoxo















CERITA TENTANG PLAYGROUND BERBAYAR

Kalau boleh jujur, waktu masih kecil rasanya saya beserta adik kakak tidak pernah merasakan bermain di playground berbayar layaknya Kael se...