Monday, January 16, 2017

Pengajuan Paspor Bayi

Sebenarnya paspor saya sudah jadi tanggal 3 Januari 2017, diminta ambil dari 1 sampe 3 sore. Cuma kepikiran ijinnya bikin males duluan. Niatnya sih ambil tanggal 4 paginya.

Trus saya tanya HRD prosedur ijin datang siang tanpa dipotong cuti/gaji, katanya mending ijin setengah hari aja soalnya udah gak diberlakukan lagi ganti jam. Hufff. Ya udah pikirnya sekalian aja buat paspor Kael.

Setelah dua hari gagal bertransaksi online di imigrasi, akhirnya saya sudah booking tanggal 16 Januari untuk pengajuan paspor Kael. Jadi rencananya pagi dateng buat ambil paspor saya dulu, kalau bisa sih pengajuan Kael dulu ya biar dapet nomor kecil. 


***
16 Januari 2017


Jam 7 pagi saya sudah tiba di Imigrasi. Pintu utama bahkan belum dibuka jadi disuruh lewat belakang. Sepi? Ya gaklah. Orang-orang sudah datang dan menunggu. Rencananya saya mau ambil paspor saya baru mengajukan paspor baru untuk Kael.

Untuk pengambilan di Kanim I ini sistemnya bukti permohonan ditumpuk dulu diatas meja. Jadi yang datang duluan dibawah. Trus selama nunggu itu saya ke customer service untuk pengajuan paspor Kael. 
Dokumen yang dibutuhkan :
1. Akta Lahir anak
2. Akta Nikah (salah satu)
3. Kartu Keluarga
4. KTP kedua orangtua
5. Paspor Salah satu orang tua (saya melampirkan paspor suami)
6. Surat Permohonan bermaterai (diisi oleh salah satu orangtua).
Kael dapat nomor antrian 3-024. Kok gak 1 yak? apa Bayi gak di prioritaskan? mau nanya males soalnya nomornya juga kecil kok. Ya wis deh tunggu dengan sabar aja. 


Ruang Menyusui di Kanim I Tangerang
Jam 8 nama saya baru dipanggil untuk diberikan nomor antrian pengambilan paspor. 4-009 itulah nomor saya. 

Jam setengah 9 nomor Kael dipanggil untuk dilayani di counter 4. Lah ketemu si bapak lagi. Mulailah kerempongan kami untuk menciptakan foto paspor Kael. Dimulai didudukkan, digendong saya sampe akhirnya digendong suami. Huplah. Setelah take berulang-ulang akhirnya pasrah deh ama yang terakhir. Kata si bapak jangankan 5 taon kedepan, umur 2 taon juga udah sering ditanyain kebenaran fotonya ama pihak imigrasi. 
Nah saat selesai foto, saya  mendengar nomor urut saya dipanggil. Si bapak mempersilakan saya keluar duluan, pas sampe loket malah lupa bawa KTP. Balik lagi deh ke counter, eh suami juga udah selesai. Kata dia gak diapa-apain, sidik jari juga enggak. Dia juga bingung apa wawancaranya terpisah? saya bilang aja enggak, ini udah selesai. 

Saya kembali ke loket pengambilan,mengecek kembali nama dan tanggal lahir yang tertera di paspor baru. Saya diminta foto kopi paspor lama dan paspor baru dalam satu halaman lalu menandatangani form pengambilan. Untuk paspor lama saya minta untuk di simpan jika membutuhkan histori perjalanan sebelumnya (siapa tau mau ke Amrik).

Untuk paspor Kael diinformasikan dapat diambil hari Jumat, karena sistem mereka lagi off sekarang. Oke, itu tugas suami.








No comments:

Post a Comment

ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...