Saturday, March 18, 2017

Onokabe Alam Sutera

Berawal dari cerita di group WA 'wati', saya baru mendapatkan informasi kalau Mama sempat melancarkan aksi ngambeknya dengan kabur dari rumah. 

Kejadiannya Rabu malam sekitar pukul sebelas malam. Membaca chat itu saya langsung konfirmasi ke Mama sepulangnya dari kantor. Si Mama cuma cengengesan,katanya Papa pulang-pulang cembetut padahal udah ditungguin mau beli susu di Toko Bintang akhirnya gak jadi karena udah kemaleman. Terus kesal juga di rumah terus, akhirnya dia malem-malem keluar rumah dan ternyata ngendok didepan rumah saya. Lah saya gak tau ada Mama didepan rumah saya, apa kata orang nanti disangka saya gak bukain pintu buat Mama. Entah mau ketawa atau nangis deh.

Terus saya juga tanya Ci Hera gimana kejadiannya, dia bilang pas lagi tidur tiba-tiba Papa bangunin terus bilang Mama hilang. Dengan keadaan masih belum sadar seratus persen, ci Hera ama Entis keliling gang. Karena Ci Hera gak nemuin Mama juga akhirnya dia pulang duluan, liat Papa duduk didepan rumah terus bilang Mama kearah sana tuh, ya udah disamperinlah yang nyatanya Mama udah jalan balik sama Entis. Eh giliran Papa yang ngambek gak mau masuk rumah, akhirnya Mama bujuk Papa deh.

Hahaha jahat banget ya saya menyebarkan aib keluarga sendiri. Cuma dari cerita saya kan bisa diambil hikmah bahwa para ibu rumah tangga kadangkala memang membutuhkan me time. Tapi ya ibu-ibu zaman dulu mana ngerti sih istilah itu, mereka masih terlihat sulit untuk melepaskan belenggu keluarga. Terlalu parno untuk membuang waktu untuk diri sendiri. 

Nah karena itulah Entis merencanakan ngajak Mama jalan-jalan sabtu ini, yaitu dengan mengajak makan sepuasnya a.k.a All you can eat (Ayce). Pas saya tanya sih sayanglah, makan gak seberapa mahal pula. dan memang biasanya setiap Sabtu dia sudah punya acara rutin ke Bonang. Ya wis saya mah gak mati-matian membujuk. 
Eh ternyata malamnya saya chat ama Ci Hera dan Entis katanya Mama mau ikut. Ya udah cari dah voucher Onokabe di JD.ID

Disini vouchernya tertera seharga 129ribu, kemarin itu saya dapet harga deals cuma 109ribu. Uhuuuy makin irit boook. Sayangnya setiap akun hanya diperbolehkan membeli maksimal 3 voucher.
Karena saya sudah pernah bertransaksi pembelian Popok POKANA PANTS di JD.ID sebelumnya, jadi saya tinggal log in dan proses pembayaran dengan Kartu Kredit. Ada aplikasi untuk android juga lho. Mudah dan cepat deh. 

Untuk voucher Onokabe ini bukan berupa selembar voucher yang ada barcode-nya semacam beli voucher di groupon dll, tapi nanti kita dikirimkan link kode voucher melalui SMS. Nah nanti tunjukkan saja kepada pihak Onokabe-nya.
Kami sampai di Onokabe jam sebelas kurang, itu artinya pintu masih tertutup untuk pelanggan, kita akan di daftar terlebih dahulu lalu ikut menunggu bersama beberapa orang yang juga sudah datang. Begitu jam sudah menunjukkan pukul sebelas, nama-nama mulai dipanggil lalu diarahkan ke meja sesuai jumlah orang. 


Pertama kita memilih kuah untuk suki,ada 8 pilihan kuah dan yang paling banyak dipesan katanya chicken collagen broth, tom yam kung dan szechuan hot boiling soup. Saya pilih tom yam dan chicken collagen broth, rasanya oke.

Lalu dimulailah acara makan sepuasnya, saya biarkan Ci Hera dan Mama beraksi duluan. 
Banyak pilihan daging yang sudah di marinade dengan berbagai rasa,pelengkap suki dan macam sayur salad dalam satu stand. Di stand sebelah berbagai menu buffet dihidangkan tersendiri. Stand ketiga berisi minuman dengan tray ice cube tersendiri, ada softdrink, teh tawar dan manis, ice milk dan infused water isi jeruk nipis, ada juga teh hangat. Stt kalau pengen es campur ada juga kok, cuma sayangnya kacang merah dan kolang kalingnya masih agak keras bagi saya. Nah stand keempat ini isinya es krim, kue-kue basah, pop corn. Bahkan ada juga stand kambing guling, gak perlu nungguin kondangan boooo. Terus buat anak-anak ada stand gulali yang dibuat pas kita pesen, bahkan ada tukanh crepes disini. Hahaha kayaknya memanjakan perut banget ya. Dari pembuka sampai makanan penutup ada disini. 


Disebelah meja ada juga Conveyor Belt yang bakal memutar piring-piring berisi bahan pelengkap suki, jadi gak perlu dah repot-repot beranjak dari meja.


Iya disini makannya dibatasi hanya untuk dua jam kedepan, kalau melebihi batas ada biaya tambahan yang saya sempat lihat di banner,biaya 50k (dewasa) untuk tambahan waktu setengah jam. Jadi kalau udah mau dua jam kalian langsung closing ke kasir ya, saya sih gak tau apa nanti pihak mereka ingatkan atau gak, karena saya udah closing setengah jam sebelumnya. 
Suami dan Adik saya yang masih belum selesai bertanya pada waiter soal batasan waktu katanya untuk pengguna JD.ID tidak ada, sekuatnya aja. Baaaah saya rugi doooong. Kalau gitu next time pakai voucher JD.ID aja deeeh, lebih murah dan bisa lebih lama. Hahahha #gakmaurugi

Masalahnya kalau bawa anak emang ga bisa menikmati makanan apapun ya. Bisa makan aja udah bersyukur banget. Apalagi Aurel sempat bertingkah karena sakit gigi akibat kebanyakan makan yang manis-manis. Begitu saya bilang ada tempat main di lantai dua, dia langsung merengek minta keatas sama Ci Hera. Saya sih gak naik dulu, masih mau ngabisin sisa makanan dulu. Disini kalau ada yang sisa dikenakan charge 50k/100gram. Jadi ambil makanannya sesuai dengan perut kamu ya. Gak baik juga buang-buang makanan! 

Gak lama saya minta closing, saya hanya perlu menambah 104ribu untuk Aurel (anak dikenakan 89K++) setelah itu saya menyusul keatas. Wuiiih Aurel udah keliatan lupa sama sakitnya, dia asyik sendiri main. 

Hebatnya Onokabe ini kayaknya memperhatikan kenyamanan pelanggan banget ya. Coba deh cek tempat all you can eat mana yang menyediakan ruang entertain gede macam Onokabe. Ada playground, tiga meja berisi lego, dua kursi pijat, tempat charger HP, bahkan disediakan snack dan minum. Betah deh disini. Kael aja demen banget main di playgroundnya. 


Di Onokabe menyediakan juga paket ulang tahun, letaknya diruang entertain lantai dua. Sayangnya sistemnya buffet saja, gak ayce dan minimal 50 pax. Sempet tertarik sih tapi kan gak undang banyak orang.

Saran saya jika berniat makan disini, kalian harus ingat jam buka-nya yaitu jam 11-3 sore dan 6- 10 malam. Jangan sampe kalian udah jauh-jauh dateng ternyata gak bisa masuk. Saya menemukan beberapa orang hendak masuk jam 2 siang terpaksa pulang karena sudah tidak menerima pelanggan. 

Untuk pelayanan bagi saya oke, mereka gesit akan mengambil piring-piring kotor di meja kita. Kalau kita minta bantuan juga langsung dibantu. 
Ayo yang punya perut naga, silakan datangi Onokabe. Hati-hati kalap ya.




Emak Buncit,


-anita-









Saturday, March 11, 2017

[ FamilyTrip ] Ngebolang ke bogor (II)

Ngebolang ke Bogor Part I | Part II


KEBON RAYA BOGOR

Dari hotel kita hanya perlu nyebrang. Disana ada loket masuk menuju Kebon Raya Bogor. Lihat banyak pohon dengan udara yang rindang, rasanya damai banget. Puas-puasin hirup oksigen segar deh. Kael terlihat senang, apalagi liat aliran sungai yang kami lewati. Udah girang bener dia. Kami lumayan menghabiskan energi dengan berjalan, Aurel yang tadinya semangat udah mulai memberi alasan untuk minta beristirahat. 

Kami sempat duduk santai di pinggir danau yang letaknya dekat loket mobil wisata. Biaya mobil wisata 15rb (dewasa) dan 10rb(anak), entah rutenya kemana karena saya tidak mencoba. Sayangnya pas kami lagi enak-enaknya duduk sambil memandangi keindahan danau, eh ada gerombolan pelajar yang kayaknya mau foto buku tahunan. Ya elah langsung ngerumpi di sekitar kami karena mereka memutuskan mengambil foto disini. Yaelah kesannya kok mengusir kami gitu ya. Sayapun enggan berlama-lama, soalnya kan udah gak moodlah ya leha-leha. Jadilah kami melanjutkan perjalanan.

Tujuan utama kami adalah Museum Zoologi, untuk mengenalkan Aurel lebih tepatnya. Disana banyak sekali manfaat edukasinya, makanya sering menjadi tempat tujuan karyawisata pelajar. Pas sampai sana, ada kelompok pelajar yang sedang melakukan karya wisata (hari gini istilahnya apa ya?). Agak terganggu sih karena mereka sedikit ramai. Hahaha jadi keinget dulu pas saya juga melakukan karya wisata kesini. Bagi saya dulu sih kami biasa aja ngerusuh ya... ternyata mengganggu sekali ya. Hahaha maafkan saya dulu ya. 

Jam 10an akhirnya jalan sehat kami berakhir, saya memberi ide untuk ke pinggir istana bogor untuk melihat rusa lebih dekat. Setelah membeli wortel, Aurel memberikannya pada rusa. Wuih Kael gak mau kalah, dia juga mau ikutan. Bahkan mulutnya ikut mengecap begitu melihat para rusa memakan wortelnya. Hahaha. 

Rencananya mau naik delman menuju hotel, makanya kami menyebrang jalan. Sayangnya tujuan kami dibandrol 50ribu oleh si kusir. Kamipun menaiki angkot 03 lagi yang kali ini memutar melewati taman kencana. 
Kael tepar diangkot,saya titipkan Kael yang tidur dikamar mereka agar saya bisa beres-beres. 
Kami sempat leha-leha sejenak sebelum check out jam setengah satu.
Nyatanya sebelum itu malah kami sudah bergegas keluar, setelah mengurus proses check out kami berjalan kaki menuju Kedai Kita. Kaelpun tidak rewel sepanjang perjalanan, dia malah sibuk melihat sekelilingnya. Aurel malah mewek karena kecapean. Hihihi. 


KEDAI KITA



Kamipun memutuskan makan siang di Kedai Kita, kami memilih duduk di teras atas. Beberapa saat kemudian sudah mulai ramai. 






Tidak ada kesan istimewa ketika saya makan disini, pelayanannya biasa saja. Setelah kita memesan kita diharuskan membayar terlebih dahulu (kayak solaria aja). Rasanya pun bagi saya biasa aja. Zuppa Soup yang kami pesan masih belum bisa menyaingi Pizza Hut. 


TAMAN KENCANA

Dari KedaiKita, Aurel minta mampir di Taman Kencana, disana banyak anak-anak main roller blade. Aurel yang tadinya ngeluh capek malah semangat lari sana sini. Kael juga ikutan semangat belajar jalannya. 
Kami sempat foto-foto di icon Taman Kencana, Kael dan Aurel menaiki salah satu hurufnya. Gak lama petugas taman menghampiri dan meminta kami tidak menaiki huruf tersebut. Mungkin sebaiknya ada papan informasi yang melarang orang-orang (khususnya anak-anak) menaiki icon tersebut ya biar sama-sama enak. Apalagi bagi wisatawan yang belum paham aturan-aturan tersebut. Kalau saya tau itu dilarang ya pasti saya juga gak akan mengijinkan anak-anak untuk menaikinya.


LASAGNA GULUNG MACARONI PANGGANG

Dari Taman Kencana, kita hanya perlu menyebrang untuk sampai ke tempat ini. Pokoknya tempat makan ini udah hits banget deh di Bogor. Kalau saya lebih suka lasagna gulung MP ini, dia berada di samping MP dan memiliki resto tersendiri. Dengan 102ribu (incl tax) saya sudah membawa pulang Lasagna Gulung isi Tuna ukuran 30cm. Mama yang gak ikut aja titip isi tuna dan beef. Pokoknya harus coba deh. Kael aja doyan lho.
Disini suami sudah muncul lagi ke permukaan. Hahaha. Maksudnya kami sudah bersatu lagi setelah dia melalang buana dengan Seli-nya.
Rencana selanjutnya menuju Surya Kencana buat wisata kuliner. Suami memilih menggunakan jasa Uber ketimbang angkot, karena bawaannya sudah banyak, kebetulan dia masih ada promo potongan 50%. 

SURYA KENCANA 

Nah bingung dah pas sampai kawasan Surya Kencana. Suami tadinya mau makan Soto Haji Salam, tapi gak tau posisi dimana. Jadilah dia minta diturunkan di depan salah satu stand soto pak yusuf. Aurel udah mulai rese, lagi tidur dibangunin. Suami minta kita tunggu disitu, dia mau naik sepeda ke atas. Aurel tadinya ogah di bonceng, tapi setelah dipaksa akhirnya dia nurut. Ternyata Soto Pak Salamnya gak ada, tapi kita diminta keatas aja karena pilihan makanannya banyak. Ya udah kamipun sepakat cobain Ngohiong, si Aurel udah happy lagi abis diajak sepedaan. 
Kamipun memesan Paket Ngohiong Polos dengan isi 2 Ngohiong babi seharga 44ribu, es lidah buaya 12ribu, es mangga 12ribu. Rasanya pengen yang seger-seger. 
Suami bercerita kalau dia beli minuman pala di tukang sebelah minta dianter ke sini katanya bisa berubah harga. Kalau beli ditukangnya langsung cuma 7ribuan, nah kalau ke Ngohiong bisa jadi 10ribu. Lah jadi kita dibebankan biaya duduk juga dong. Mungkin karena tempat Ngohiong ini gak gede, jadi dia takut banyak orang memilih nebeng duduk dan jajan dari luar. 
Begitu keluar ternyata gerimis, kamipun sempat mampir di toko oleh-oleh sebelah membeli Opak dan teng-teng. Jam sudah menunjukkan jam 4 sore. Waktunya pulang sepertinya. 
Dari Surya Kencana naik Uber menuju Stasiun Bogor (Paledang). Agak macet karena kita akan berhenti dibawah JPO stasiun. 


STASIUN BOGOR - STASIUN TANGERANG 

Antrian tiket lumayan panjang, untungnya banyak mesin tiket otomatis. Dari sini ada kereta langsung tujuan akhir Duri, untungnya masih dalam pengecekan mesin. Kita orang ke toilet sambil berharap kereta masih belum jalan. Dan benar saja ketika kami sudah selesai buang hajatpun kereta masih ada, buru-buru kami masuk dan mencari kursi yang tentu saja masih banyak yang kosong. Karena kereta tujuan jakarta tidak hanya satu tapi ada beberapa, hanya tujuan akhirnya saja yang berbeda. 

Kami sampai di stasiun Duri jam 7an dan lumayan ngeri liat antrian penumpang menuju Tangerang. Ternyata ada kendala, jadi mungkin sudah  agak lama tidak ada kereta tujuan Tangerang sehingga penumpang menumpuk. Kami masuk ke gerbong wanita, suami di gerbong sebelah meski harap-harap cemas apa dia udah masuk atau belom karena pas saya ikut antri di gerbongnya ramai sekali, trus liat gerbong sebelah sepi ya udah ngajak yang lain masuk. Eh ternyata gerbong wanita. Pantesan sepi.

Jam setengah8 kami sudah sampai di Stasiun akhir. Huaaah rasanya lega bisa hirup udara Tangerang lagi. Sayangnya pintu keluar stasiun ini sama dengan pintu masuk, jadi harus keluar dari pasar anyar yang penuh dengan angkot. Dulu pintu masuk/keluar penumpang di sebrang Mesjid, tapi mungkin sering menyebabkan kemacetan jadi dipindahkan. 
Kami memutuskan mencari jajanan dulu di pasar lama, Aurel dibonceng suami (jadi kesenengan dia). Ternyata pilihan salah karena ramai sekali di pasar lama. Sambil menunggu jemputan Mama Papa, kami memilih minum segelas susu jahe dan es jeruk di depan apotek Ledo. Saya juga memesan satu porsi sate padang, lumayan buat ganjel perut.

Pas udah nyampe rumah itu rasanya capeknya mulai berasa. Memikul tas isi baju bertiga dan Kael bikin badan pegal-pegal. Setelah beres-beres langsung tidur. Bersiap untuk ibadah pagi.


Setidaknya short trip kami berjalan lancar. 
Kalau next mau ke bogor gak perlu bingung gimana caranya? commuter line sudah tersedia memudahkan kita untuk melintasi kota. 

Short trip lagi? kemana ya enaknya?
Hihihi...pulihkan kondisi badan dan dompet untuk next trip.
Bye-bye


Salam Piknik,

-anita-





[ FamilyTrip ] Ngebolang ke bogor (I)

Sebenarnya suami udah notif ada acara gathering sepeda lipat (seli) di Kebon Raya Bogor dari beberapa minggu sebelumnya, dan saya masih mikir-mikir mau ikut atau gak. Secara Kael masih baby yang belom bisa jalan sendiri, itu artinya beban yang dibawa bukan cuma tas isi perlengkapan menginap tapi juga seonggok tulang berbalut daging seberat 8 kg yang masih harus di gendong. Jadilah mikir-mikir lagi.

Nyari informasi di mbah gugel, bagaimana menuju ke Bogor dengan kereta, dimana statusnya pergi dimalam hari. Susah sekali mencari infonya, kebanyakan berangkat pagi hari. Lihat jadwal commuter line di internet ternyata memang ada kereta malam dari tangerang ke bogor. 

Akhirnya jumat pagi chat suami 'ayo kita kebogor malam ini naik kereta '. Kami juga mengajak geng watiers (Ci Hera, Aurel dan Entis) yang ternyata setuju ikut. Berbekal chat di Facebook, kami akhirnya memutuskan mengambil penginapan di Amaris Padjajaran Bogor. Tadinya mau ambil the 101 Suryakencana tapi sayang kita nyampe juga tengah malem. Kalau di Amaris kita dapet harga 728k untuk 2 kamar smartroom ukuran queen, sedangkan di The 101 harga segitu cuma dapat satu kamar. Sayangkan ya???

STASIUN TANGERANG - STASIUN BOGOR

Kami tiba di Stasiun Tangerang Kota jam setengah 9 malam, itu karena menunggu Entis pulang kerja dari Balaraja. Bermodal diantar Mama Papa, kami menghemat biaya transportasi. Hihihi. 
Dengan uang 18ribu (include deposit kartu 10rb) kami sudah memegang tiket tujuan bogor. Murce kan? 

Jam 8.40 kereta tujuan Duri tiba, tentu saja karena kereta hanya satu tujuan menuju Duri sehingga penumpang tidak banyak. Kami dapat menemukan bangku kosong dengan mudah. Kereta menunggu sekitar sepuluh menit sebelum akhirnya membawa kami hingga ke stasiun Duri jam 9.20 malam. 
Begitu sampai di duri yang merupakan stasiun transit, sudah banyak orang-orang yang antri menunggu kereta. 
Kondisi di dalam kereta Duri - Bogor
Dari Duri ternyata ada kereta langsung menuju Bogor, jadi gak perlu ke Jakartakota dulu. Cuma ya bersamaan dengan orang-orang yang menuju Manggarai dan Depok, jadi lumayan padat saat kami masuk kereta. Sebagai penumpang prioritas saya merasa terbantu sekali, saya dapat duduk tanpa harus mengusir secara halus penumpang sebelumnya. Hihihi sepanjang jalan saling bertukar cerita dengan penumpang lain. 
Sayangnya suami tidak kebagian duduk, dia terpaksa berdiri hingga Depok. Sepeda Lipatnya dia letakkan di dekat pintu kereta. Beruntung Kael tidak rewel sepanjang perjalanan, dia malah terlihat senang bertemu orang banyak dikereta yang menggodanya. Gak lama Kael akhirnya tepar juga sebelum sampai stasiun Universitas Indonesia.  Kami tiba di stasiun akhir Bogor jam 11 malam. Ternyata meski sudah hampir tengah malam, masih banyak orang berlalu lalang di sekitar stasiun. Angkot juga masih tersedia. Sayangnya pintu keluar Stasiun Bogor memiliki akses hanya naik JPO (Jembatan Penyebrangan Orang) atau memutar melewati pasar baru bisa keluar. Kami menaiki angkot 03 menuju hotel Amaris. Sampai hotel beres-beres, Kael malah terbangun dan sepertinya sedang menganalisa keberadaannya di tempat baru. 





HOTEL AMARIS PADJAJARAN BOGOR

Berhubung hotel yang kami pilih sepertinya low budget, jadi kami tidak bisa berkomentar banyak. Selama ranjang, AC,kamar mandi berada pada batas wajar saya mah udah puas. Meski sayangnya jendela tidak memiliki pemandangan kota karena tertutup mesin-mesin AC gedung. Harusnya kita request minta lantai paling atas ya. Hiikss. 
Untuk sarapan dimulai dari jam 6 pagi, jadi ketika jam sudah menunjukkan setengah 7 pagi saya sudah sikat gigi dan ganti baju. Rencananya kami mau berkeliling Kebon Raya Bogor. Jadi gak perlulah mandi dulu!
Menu sarapan di Amaris Padjajaran berbentuk prasmanan. Ada nasi goreng, nasi putih, bihun goreng, tumis sayur, dan ikan dikuningin. Rasanya? ya standarlah ya. Ada sereal sejenis coco crunch dengan pilihan susu putih atau susu coklat, jus jeruk, kopi dan teh pun tersedia. Buah-buahan serta roti bakar (bakar sendiri di toaster) dengan beraneka ragam selai pun bisa kami cicipi sepuasnya. Jam 7an stand omelete baru dibuka jadi kami sempat memesan dua porsi.



Suami pamit duluan untuk pergi bersepeda. Beberapa saat kemudian kami balik ke kamar untuk mengambil barang-barang yang dibawa untuk ngebolang. 




Ngebolang ke Bogor Part I | Part II





Salam Piknik,

-anita-















CERITA TENTANG PLAYGROUND BERBAYAR

Kalau boleh jujur, waktu masih kecil rasanya saya beserta adik kakak tidak pernah merasakan bermain di playground berbayar layaknya Kael se...