Saturday, March 11, 2017

[ FamilyTrip ] Ngebolang ke bogor (II)

Ngebolang ke Bogor Part I | Part II


KEBON RAYA BOGOR

Dari hotel kita hanya perlu nyebrang. Disana ada loket masuk menuju Kebon Raya Bogor. Lihat banyak pohon dengan udara yang rindang, rasanya damai banget. Puas-puasin hirup oksigen segar deh. Kael terlihat senang, apalagi liat aliran sungai yang kami lewati. Udah girang bener dia. Kami lumayan menghabiskan energi dengan berjalan, Aurel yang tadinya semangat udah mulai memberi alasan untuk minta beristirahat. 

Kami sempat duduk santai di pinggir danau yang letaknya dekat loket mobil wisata. Biaya mobil wisata 15rb (dewasa) dan 10rb(anak), entah rutenya kemana karena saya tidak mencoba. Sayangnya pas kami lagi enak-enaknya duduk sambil memandangi keindahan danau, eh ada gerombolan pelajar yang kayaknya mau foto buku tahunan. Ya elah langsung ngerumpi di sekitar kami karena mereka memutuskan mengambil foto disini. Yaelah kesannya kok mengusir kami gitu ya. Sayapun enggan berlama-lama, soalnya kan udah gak moodlah ya leha-leha. Jadilah kami melanjutkan perjalanan.

Tujuan utama kami adalah Museum Zoologi, untuk mengenalkan Aurel lebih tepatnya. Disana banyak sekali manfaat edukasinya, makanya sering menjadi tempat tujuan karyawisata pelajar. Pas sampai sana, ada kelompok pelajar yang sedang melakukan karya wisata (hari gini istilahnya apa ya?). Agak terganggu sih karena mereka sedikit ramai. Hahaha jadi keinget dulu pas saya juga melakukan karya wisata kesini. Bagi saya dulu sih kami biasa aja ngerusuh ya... ternyata mengganggu sekali ya. Hahaha maafkan saya dulu ya. 

Jam 10an akhirnya jalan sehat kami berakhir, saya memberi ide untuk ke pinggir istana bogor untuk melihat rusa lebih dekat. Setelah membeli wortel, Aurel memberikannya pada rusa. Wuih Kael gak mau kalah, dia juga mau ikutan. Bahkan mulutnya ikut mengecap begitu melihat para rusa memakan wortelnya. Hahaha. 

Rencananya mau naik delman menuju hotel, makanya kami menyebrang jalan. Sayangnya tujuan kami dibandrol 50ribu oleh si kusir. Kamipun menaiki angkot 03 lagi yang kali ini memutar melewati taman kencana. 
Kael tepar diangkot,saya titipkan Kael yang tidur dikamar mereka agar saya bisa beres-beres. 
Kami sempat leha-leha sejenak sebelum check out jam setengah satu.
Nyatanya sebelum itu malah kami sudah bergegas keluar, setelah mengurus proses check out kami berjalan kaki menuju Kedai Kita. Kaelpun tidak rewel sepanjang perjalanan, dia malah sibuk melihat sekelilingnya. Aurel malah mewek karena kecapean. Hihihi. 


KEDAI KITA



Kamipun memutuskan makan siang di Kedai Kita, kami memilih duduk di teras atas. Beberapa saat kemudian sudah mulai ramai. 






Tidak ada kesan istimewa ketika saya makan disini, pelayanannya biasa saja. Setelah kita memesan kita diharuskan membayar terlebih dahulu (kayak solaria aja). Rasanya pun bagi saya biasa aja. Zuppa Soup yang kami pesan masih belum bisa menyaingi Pizza Hut. 


TAMAN KENCANA

Dari KedaiKita, Aurel minta mampir di Taman Kencana, disana banyak anak-anak main roller blade. Aurel yang tadinya ngeluh capek malah semangat lari sana sini. Kael juga ikutan semangat belajar jalannya. 
Kami sempat foto-foto di icon Taman Kencana, Kael dan Aurel menaiki salah satu hurufnya. Gak lama petugas taman menghampiri dan meminta kami tidak menaiki huruf tersebut. Mungkin sebaiknya ada papan informasi yang melarang orang-orang (khususnya anak-anak) menaiki icon tersebut ya biar sama-sama enak. Apalagi bagi wisatawan yang belum paham aturan-aturan tersebut. Kalau saya tau itu dilarang ya pasti saya juga gak akan mengijinkan anak-anak untuk menaikinya.


LASAGNA GULUNG MACARONI PANGGANG

Dari Taman Kencana, kita hanya perlu menyebrang untuk sampai ke tempat ini. Pokoknya tempat makan ini udah hits banget deh di Bogor. Kalau saya lebih suka lasagna gulung MP ini, dia berada di samping MP dan memiliki resto tersendiri. Dengan 102ribu (incl tax) saya sudah membawa pulang Lasagna Gulung isi Tuna ukuran 30cm. Mama yang gak ikut aja titip isi tuna dan beef. Pokoknya harus coba deh. Kael aja doyan lho.
Disini suami sudah muncul lagi ke permukaan. Hahaha. Maksudnya kami sudah bersatu lagi setelah dia melalang buana dengan Seli-nya.
Rencana selanjutnya menuju Surya Kencana buat wisata kuliner. Suami memilih menggunakan jasa Uber ketimbang angkot, karena bawaannya sudah banyak, kebetulan dia masih ada promo potongan 50%. 

SURYA KENCANA 

Nah bingung dah pas sampai kawasan Surya Kencana. Suami tadinya mau makan Soto Haji Salam, tapi gak tau posisi dimana. Jadilah dia minta diturunkan di depan salah satu stand soto pak yusuf. Aurel udah mulai rese, lagi tidur dibangunin. Suami minta kita tunggu disitu, dia mau naik sepeda ke atas. Aurel tadinya ogah di bonceng, tapi setelah dipaksa akhirnya dia nurut. Ternyata Soto Pak Salamnya gak ada, tapi kita diminta keatas aja karena pilihan makanannya banyak. Ya udah kamipun sepakat cobain Ngohiong, si Aurel udah happy lagi abis diajak sepedaan. 
Kamipun memesan Paket Ngohiong Polos dengan isi 2 Ngohiong babi seharga 44ribu, es lidah buaya 12ribu, es mangga 12ribu. Rasanya pengen yang seger-seger. 
Suami bercerita kalau dia beli minuman pala di tukang sebelah minta dianter ke sini katanya bisa berubah harga. Kalau beli ditukangnya langsung cuma 7ribuan, nah kalau ke Ngohiong bisa jadi 10ribu. Lah jadi kita dibebankan biaya duduk juga dong. Mungkin karena tempat Ngohiong ini gak gede, jadi dia takut banyak orang memilih nebeng duduk dan jajan dari luar. 
Begitu keluar ternyata gerimis, kamipun sempat mampir di toko oleh-oleh sebelah membeli Opak dan teng-teng. Jam sudah menunjukkan jam 4 sore. Waktunya pulang sepertinya. 
Dari Surya Kencana naik Uber menuju Stasiun Bogor (Paledang). Agak macet karena kita akan berhenti dibawah JPO stasiun. 


STASIUN BOGOR - STASIUN TANGERANG 

Antrian tiket lumayan panjang, untungnya banyak mesin tiket otomatis. Dari sini ada kereta langsung tujuan akhir Duri, untungnya masih dalam pengecekan mesin. Kita orang ke toilet sambil berharap kereta masih belum jalan. Dan benar saja ketika kami sudah selesai buang hajatpun kereta masih ada, buru-buru kami masuk dan mencari kursi yang tentu saja masih banyak yang kosong. Karena kereta tujuan jakarta tidak hanya satu tapi ada beberapa, hanya tujuan akhirnya saja yang berbeda. 

Kami sampai di stasiun Duri jam 7an dan lumayan ngeri liat antrian penumpang menuju Tangerang. Ternyata ada kendala, jadi mungkin sudah  agak lama tidak ada kereta tujuan Tangerang sehingga penumpang menumpuk. Kami masuk ke gerbong wanita, suami di gerbong sebelah meski harap-harap cemas apa dia udah masuk atau belom karena pas saya ikut antri di gerbongnya ramai sekali, trus liat gerbong sebelah sepi ya udah ngajak yang lain masuk. Eh ternyata gerbong wanita. Pantesan sepi.

Jam setengah8 kami sudah sampai di Stasiun akhir. Huaaah rasanya lega bisa hirup udara Tangerang lagi. Sayangnya pintu keluar stasiun ini sama dengan pintu masuk, jadi harus keluar dari pasar anyar yang penuh dengan angkot. Dulu pintu masuk/keluar penumpang di sebrang Mesjid, tapi mungkin sering menyebabkan kemacetan jadi dipindahkan. 
Kami memutuskan mencari jajanan dulu di pasar lama, Aurel dibonceng suami (jadi kesenengan dia). Ternyata pilihan salah karena ramai sekali di pasar lama. Sambil menunggu jemputan Mama Papa, kami memilih minum segelas susu jahe dan es jeruk di depan apotek Ledo. Saya juga memesan satu porsi sate padang, lumayan buat ganjel perut.

Pas udah nyampe rumah itu rasanya capeknya mulai berasa. Memikul tas isi baju bertiga dan Kael bikin badan pegal-pegal. Setelah beres-beres langsung tidur. Bersiap untuk ibadah pagi.


Setidaknya short trip kami berjalan lancar. 
Kalau next mau ke bogor gak perlu bingung gimana caranya? commuter line sudah tersedia memudahkan kita untuk melintasi kota. 

Short trip lagi? kemana ya enaknya?
Hihihi...pulihkan kondisi badan dan dompet untuk next trip.
Bye-bye


Salam Piknik,

-anita-





No comments:

Post a Comment

ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...