Friday, April 7, 2017

[ My1stBaby] Ketika Stoller Pockit 788 Menjadi Jawaban Atasi Badan Pegal

Seiring bertambahnya usia tentu saja diimbangi dengan bertambahnya berat badan juga. Diumurnya yang sudah lewat satu tahun ini, berat badan Kael sudah diatas 8,5kg. Ya dibawah garis rata-rata pertumbuhan di buku kesehatan sih, tapi masih dianggap wajar. 

Kalau dulu saya masih kuat gendong-gendong Kael sambil bawa tas ransel berisi amunisi bocah ini, lah sekarang tiap pergi ke mall seharian langsung berasa salah urat di bagian pundak. Hikkss baru umur segini udah ngeluh aja. 

Selama ini kalau saya gendong Kael emang gak pake apa-apa, cuma modal tangan ama badan aja. 
Kain jariknya cuma saya kalungkan dileher guna antisipasi kalau mau menyusui saja. Lagian lama-lama gendong Kael pake kain jarik pada satu bahu bisa membuat sakit juga. 
Gendongan lainnya ada sih dari kado lahiran tahun lalu, cuma saya suka malas pakainya. Semakin besar Kael juga ga betal digendong kayak begitu, jadi kalau gak dipakai ribet menyimpannya. Ada naksir baby carrier macam I-Angel eh pas liat harganya kok bikin jantungan yak. Beli KW? Hmm, sayang ah. Belum tentu cocok juga. Hihiihi.

Sebenarnya Kael sudah mempunyai Stoller Cocolatte CI 909 Spin R hadiah dari teman kantor suami yang sampai saat ini masih dipakai untuk antar jemput Kael ke rumah Mama. Berhubung sudah tidak mempunyai mobil dan ukurannya yang besar, jadi kegunaannya hanya sampai situ saja.  

Akhirnya setelah merasakan nyeri bahu dan leher beberapa minggu lalu maka saya memutuskan membeli stoller baru yang lebih fleksibel, mengingat emaknya yang gak betah di rumah kalau akhir pekan. Stoller ini harus  tahu diri karena si empunya gak punya kendaraan pribadi dan mampu menjadi tempat sandaran Kael. Jadi harus sama-sama enak bagi saya dan Kael. 
Setelah googling sana sini akhirnya kepincut sama Cocolatte Pockit 788
Saya minta suami telepon beberapa toko perlengkapan bayi tapi kebanyakan barangnya lagi kosong atau warna yang ada tidak sesuai keinginan. Ya sudah dipending dulu deh. 


Eh pas pulang kantor saya mampir ke Varia Baby Store di Pasar Lama malah nemu barang ini dengan warna orange. Padahal suami udah telepon toko ini lho katanya warna yang ada cuma ungu. Ahaaay! 
Konsultasi dengan suami lewat telepon akhirnya di approved deh. Dengan harga 1.792.000 saudara-saudaraaa ... mau nangis tapi gimana dong, butuh sih bukan ingin doang. 

Kenapa saya memilih Pockit 788?
  • Stoller ini sudah pembaharuan keempat jadi posisi duduknya bisa diatur dua posisi, yaitu duduk dan setengah tidur, tinggal diubah di resleting bagian kiri kanan belakang. 
  • Memiliki roda 4. Sebelumnya saya tertarik membeli Isport atau Iflex tapi rodanya hanya 3, takut gak kuat menghadapi medan apapun. 
  • Ada tempat barang dibawah kursi. Ini lumayan terbantu lhooo buat ngurangin beban di badan.
  • Ringan, katanya sih beratnya hanya 4,4kg. Pas saya bawa sih masih sangguplah saya dorong Kael di stoller lama sambil menenteng pockit ini. 
  • Ada canopy, meski kayaknya gak guna juga sih. 
  • Bisa dilipat kecil. Waah ini cocok bagi saya yang suka naik kendaraan umum. Awal-awal agak bingung cara lipatnya, tapi akhirnya lancar juga. 
  • Dapat cover bag. Iya gak dapet tas jinjing/ransel, cuma dapet sarung kayak sarung helm cuma bahannya lebih bagus dan tebal. Nah kalau Pockit 789 dapet tas dan katanya bahannya lebih lembut.
  • Tali pengaman yang dibuat sedemikian rupa sehingga menahan bahu dan perut anak supaya gak jatuh. Meski masih ngeri kalau Kael mulai memajukan badannya. 
  • Bisa dipakai sampai berat badan anak 20kg. Uhuuy bisa sampai  2-3 tahun lagilah ya. 
Cover Stoller 
Minusnya :
  • Gak ada pegangan didepan kayak stoller lama Kael. Ngeri juga kalau anak-anak memajukan badannya. Tapi gak mungkin juga ya ada pegangan didepan, gimana lipatnya nanti??
  • Kursi kurang empuk. Iya, kelihatannya lebih empuk model Isport atau Iflex, tapi gak mungkin pake tambahan kursi, gimana lipatnya juga nanti?? 
  • Agak ringkih ya kalau gak didudukin anak. Hahaha apa saya yang parno aja karena gak biasa. 

Cara melipatnya pun mudah, meski awalnya masih bingung. 
1. Lipat roda belakang kearah dalam hingga berbunyi 'klik'
2. Tekan kedua tombol digagang
3. Dorong kebawah hingga stoller terlipat
4. Rapikan tali karet yang kadang mengganggu saat dilipat
5. Cantolkan tuas pengunci yang ada didekat gagang stoller.









Berikut perbandingan kedua stoller Kael :



Tas suami bahkan lebih berat ketimbang stoller Pockit ini
Posisi saat dilipat


Dulu saya berpikir tidak mau membelikan stoller karena akan mengganggu bonding antara orangtua dan anak. Namun dalam prakteknya kadangkala daripada orangtua kesakitan kelamaan gendong anak ya mending diperbantukan dengan stoller. 

Ya saya juga gak selalu pakai stoller jika berpergian dengan Kael. Masa iya ke pasar pake stoller?!
Biasanya saya berpikir ulang sebelum membawa stoller. Apa ditempat yang saya tuju bisa menggunakan stoller? berapa lama saya pergi? Yah kalau deket-deket sih kebanyakan pakai kain jarik. Hahaha I love kain Jarik. 
Apalagi sekarang saya menemukan komunitas emak-emak pecinta kain jarik untuk menggendong anaknya. Hahaha berhubung kainnya standar jadi gak bisa dibuat macam-macam selain SlipKnot. 



Emak Kael,
-anita-







No comments:

Post a Comment

BELI DI AIRFROV ATAU LIVE SHOPPING JASTIP ???

Sebelum kepergian ke Thailand, suami sempat mengenalkan saya pada aplikasi jasa titip online yaitu AIRFROV. Lumayan bagus sih reviewnya, ma...