Monday, November 13, 2017

Anak Susah Makan Dibawa ke Sinshe

Urusan makan si kecil memang selalu menjadi masalah bagi orangtua. 

Diumur Kael yang mau beranjak dua tahun, berat badannya masih betah di angka 9kg. Padahal kalau melihat acuan KMS, harusnya sudah diatas 10kg. Makanya setiap ke dokter selalu waswas bakal di nyinyirin soal berat badannya Kael. Saya pasrah dok. 

Kecilnya saya juga katanya pernah bermasalah. Saya enggak boleh makan nasi karena bisa kembung, berlangsung beberapa tahun kemudian. Beranjak besar, saya termasuk orang yang suka pilih-pilih makanan. Setelah dewasa malah bisa makan banyak tanpa harus memikirkan berat badan. Sebelum menikah, berat badan saya selalu mentok di angka 46kg dengan tinggi 160cm. Lah pas melahirkan malah mentok enggak mau turun dari angka 60kg. Kembalikan tubuh saya! 

Kecilnya suami beda lagi. Katanya termasuk anak yang cungkring, susah makan pula dan nyusunya juga susah. Pas ketemu di SMA juga masih cungkring. Lah sekarang kok malah subur. Suami bilang efek dikasih makan banyak pas pacaran dulu sama Mama saya.  

Saya selalu berpikir apa Kael ini memang keturunan cungkring dan susah makan? 

Kael susah sekali makan, bukan akhir-akhir ini saja tapi sudah lama rasanya. Dulu masih mau disuapin meski dikit, nah sekarang disuapin malah tutup mulut dan kabur. Kalaupun mau makan, dia nyomot sendiri tapi sebutir-sebutir. Cuma bisa tahan emosi kalau ngurusin makan Kael doang. 

Mertua beberapa kali bilang coba diperiksa sinshe, saya cuma diam aja karena malas sebenarnya. Dibawa kedokter dikasih vitamin aja susah banget minumnya, entah saya yang malas atau repot nyekokin Kael. 

Dan karena suami sudah terdoktrin oleh mertua, mereka berencana 'menculik' Kael untuk dibawa ke sinshe. 

Dari minggu suami bilang mau nekat bawa Kael ke Gang Gloria sama Papa Mertua, tanpa saya. Sayapun mempersiapkan amunisi. 
Senin pagi saya berangkat kerja sebelum Kael bangun. Nyampe kantor terima chat dari suami, kalau Kael nangis minta gendong bolak balik nyari saya. Hahaha entah gimana nasib mereka bawa Kael.

Menuju Statiun Duri ( Gak kebagian duduk dan Gak dikasih duduk karena bukan Ibu Bawa Anak :p )
Jam 9 kirim foto sudah berada didalam kereta menuju stasiun Duri. Setelah makan siang suami baru memberi kabar kalau sudah jalan pulang ke stasiun. Kael beberapa kali rewel dan tidak mau makan - mereka sempat ke Es Kopi Tak Kie untuk makan siang - tapi minum es kopi gak mau berhenti sampe ditegur sama Enci Nasi Campur. Haha

Suami cerita kejadian di Sinshe malamnya. Katanya saat mau diperiksa urat nadinya, Kael menolak dan mencoba kabur. Nah suami inisiatif mengeluarkan ponsel untuk membuat Kael tenang. Eh diomelin ama Sinshe (wanita) katanya jangan kasih anak main HP. Haha sukurriiiin.

Kata sinshe-nya memang ada anak yang susah makan, jadi kita sebagai orangtua mesti sabar nyodorin makanan terus. Sepulang dari sinshe dibawain obat puyer racikan dan obat sirup, keduanya berfungsi sebagai penambah nafus makan.


Untuk sinshe bayarnya pakai angpao (amplop),sedangkan obat ditebus lagi seharga 150ribuan. Untuk obat sirup dua kali sehari dan obat puyer yang baunya aneh itu tiga kali sehari. Yang sulit itu nyekokin obat puyernya. T_T


Apakah berhasil menyelesaikan masalah susah makan Kael??? Nantikan kelanjutannya.




Thanks,
-anita-



No comments:

Post a Comment

ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...