Tuesday, November 14, 2017

Pelarian Ibu Hobi Nonton Drama Korea

Dari dulu saya suka nonton. 
Pulang sekolah bingung mau ngapain ya nonton pelariannya. 
Entah itu nonton film india, barat, vampire china, FTV ataupun sinetron. Tapi lebih dominan suka drama korea sih, karena ceritanya kadang lebih bisa diterima daripada sinetron Indonesia (sori to say). Apalagi dulu lagi era dorama jepang dan drama korea, yah saya pantengin tuh TV setiap jadwal main. Semakin banyak kesibukan (ahaay)semakin malas nontonnya, karena enggak tentu kapan bisa nonton lagi. Tau sendiri ya film seri seperti itu bikin ketagihan!

Seringkali pas lihat iklan di TV menayangkan drama baru, bikin saya penasaran. Akhirnya punya ide buat cari DVD sewaan, lumayan enggak perlu nunggu jadwal main di TV. Jeleknya ya kadang bikin kita nekat begadang demi menjawab rasa penasaran ending film sebelumnya. Satu episode lagi deh abis itu bobo...gitu terus sampe akhirnya mata sepet.

Setelah kuliah sambil kerja tambah sedikit waktu luang buat nonton film seri seperti itu. Kalau yang benar-benar menarik dari segi pemain dan cerita aja baru cari waktu untuk marathon nonton. 
Nah setelah lulus kuliah kan berarti aktivitas cuma ngantor doang, ditambah temen kantor yang sewain dvd korea. Jadi demam drakor lagi deh. Gak masalah deh mata sepet dikantor, ada kopi sachetan yang setia menemani. 

Eh pas sudah punya anak,boro-boro mau marathon nonton drakor. Buat tidur nyenyak aja suatu kesempatan yang langka hingga saat ini. Waktu me time cuma bisa dilakukan di kantor, itupun pas senggang. 

Dan saya kan doyan blogwalking jadi silent reader(hehehe)terus baca blog milik mbak anninast soal hobi nontonnya. Mbak anninast ini me-review aplikasi VIU yang buat saya tertarik. 

Kenapa tertarik???
Karena pilihan filmnya banyak. Ada drama korea, dorama Jepang, Film Thailand serta Film Indonesia.
Memang saat ini lebih banyak pilihan drama korea, bahkan ada yang sedang tayang di Korea sana lho. 

Dan yang lebih menarik adalah kita bisa nonton tanpa harus berlangganan. Uhuuy kan. Mau lebih uhuy lagi??? cobain berlangganan gratis selama 30 hari dengan mendaftar. 

Bedanya apa? 
  • Kalau kamu engak berlangganan, kamu masih bisa menonton film original VIU serta film yang sudah lama selesai tayang di negaranya. Namun tidak semua film drama kamu bisa tonton, karena waktu berlangganan gratis saya habis, saya enggak bisa nonton Goblin episode 6 keatas.
  • Kalau kamu berlangganan, kamu bisa akses semua film yang premium. Yang artinya film tersebut sedang tayang di negara asalnya atau memang film bagus, memang tidak semua langsung memiliki subtitle bahasa Indonesia seperti drama korea ' Because This is My First Life' episode 10. Tapi lumayan banget kan update duluan.

Nah setelah masa percobaan gratis saya berakhir, saya ketagihan nonton film lewat aplikasi VIU. Karena drama korea tontonan saya belum tamat. Haha

Untuk berlangganan juga mudah banget, tinggal masuk ke menu 'atur cara berlangganan' nanti kita pilih menu 'berlangganan'. Untuk saat ini biaya yang dikenakan adalah sebesar 30ribu/bulan atau 60ribu/3 bulan. Kamu tinggal masukin nomor ponsel yang akan dipotong pulsa untuk membayar biaya langganan. Dan Voilaaa ... kamu bisa nonton sepuasnya.



P.S tapi inget ya untuk menonton atau mengunduh tetap memerlukan kuota internet hape masing-masing ya. 



 

No comments:

Post a Comment

ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...