Friday, December 22, 2017

I Love U, Mom

Saya mau nulis cerita Mama dari jauh hari sebenarnya tapi malas terus, cuma karena pas banget hari ini Hari Ibu ya jadilah tulisan ini.

Bagi saya, Mama adalah sosok wanita penyayang yang tertutup oleh peringainya yang menyeramkan. Haha. Masa kecil kami bertiga (Ci Hera, saya dan Entis) kenyang deh di pukulin kalau salah satu ada yang nangis. Alasannya sih biar adil. Makanya dulu kami tuh enggak bisa nakal (atau mungkin lupa nakal :p ).

Ya namanya juga keturunan cina benteng di kampung, logat dan cara ngomongnya itu terkesan berteriak dan kasar. Siapa disini yang cina benteng atau udah pernah ketemu kaum kami?

Beranjak besar, Mama punya tugas antar jemput kami bertiga di sekolah. Badan besar, alis ditato (dulu era tato alis hits bener di kalangan emak-emak), terus bawa mobil Jimny Katana. Waah udah terkenal deh sosok Mama saya di kalangan sekolah dan rumah. Walau begitu Mama protektif banget sama pergaulan kami di rumah. Lingkungan rumah yang tidak ramah (judi dan obat-obatan) membuat kami dikurung didalam rumah, jadi  mainnya di teras aja tuh.

Saya bahkan masih inget ketika Ci Hera pulang kerumah sore tanpa ijin sebelumnya, bawain makanan. Bukannya disambut malah disambit pake gantungan baju. Aiih,di depan tetangga pula. Makin jiperlah kami anak-anaknya. Padahal itu kejadian ketika Ci Hera sudah SMP mungkin. 

Tapi pas saya udah SMP, jiwa pemberontak saya mulai muncul. Untungnya sih Mama enggak pernah marah. Ya karena mikirnya Mama enggak mempermasalahkan, ya saya terusin deh sering pulang sore. Tapi asli kok saya enggak macam-macam, kebanyakan malah sibuk kegiatan sekolah. Saya juga enggak minta uang macam-macam, dikasih uang bulanan ya pergunakan itu dengan benar. Merasa enggak enak aja kalau minta lagi. Soalnya Mama selalu ngeluh enggak ada duit, enggak taunya diboongin.
Tentu saya juga punya sifat jelek, yaitu suka ngambek kalau permintaannya enggak dikabulin. Saya bisa mogok ngomong lho sama Mama, sampe Mama ngebujuk masa.

Meski sudah tua tapi Mama tetap tangguh. Dia bahkan rela jemput saya naik motor supaya enggak telat masuk mata kuliah Bahasa Inggris, soalnya enggak boleh telat setengah jam. Waaah, bener-bener beruntung banget punya Mama yang tangguh.

Tapi suatu saat pas saya mengalami kecelakaan motor waktu berangkat kerja (untung cuma knalpotnya yang patah), saya juga mendapatkan kabar buruk soal Mama. Beliau mengalami stroke. Waah tiba-tiba netes air mata saya. Udah enggak kepikiran soal kecelakaan saya, tapi kepikiran Mama. Itu kejadian mungkin tahun 2008 kayaknya.

Saya bela-belain nungguin Mama semalam pas di rumah sakit. Enggak masalah kedinginan atau enggak pewe tidurnya, yang penting bisa jaga Mama saat itu. Dan mungkin sejak itu saya jadi selalu mikirin keinginan Mama. 

Meski tidak terlalu parah, tapi kondisi Beliau tidak kembali seperti sebelumnya. Kaki kirinya jadi kaku, aktivitasnya sudah sedikit terhambat. Tapi Mama selalu ingin terlihat tangguh didepan kami. Dia masih menyiapkan segala keperluan keluarga bahkan setuju merawat Kael selama saya kerja. Ini yang bikin saya galau untuk resign. 

Belum lagi masalah dengan saudara-saudaranya. Sakit tubuh dan sakit hati membuatnya kadang marah-marah, membuat saya cuma bisa diam mendengarkan selagi beliau berkeluh kesah. Karena saya tahu, Mama butuh pendengar untuk meluapkan segala emosinya. 

Sampai saat ini saya masih belum bisa membalas segala jasa Mama. Beliau tidak butuh uang. Saya pernah sibuk dengan diri sendiri dan teman, tapi begitu melahirkan saya jadi semakin sadar keberadaan penting Mama dalam hidup saya. Sejak itu saya berusaha menyenangkan hati Mama, meski dalam hal sepele. 

***

Saya mungkin tidak pandai mengungkapkan kata-kata sayang pada Mama, tapi saya berusaha melakukannya dengan tindakan. 

Saya menulis ini bukan sekedar pamer Hari Ibu, tapi saya mau mengingat segala kenangan saya bersama Mama. 

Love U, Mom.


-anita-






 

 

No comments:

Post a Comment

KEHILANGAN

Kehilangan orang terdekat yang terpatri dalam ingatan saya hanyalah Nenek dari Mama dan Suami dari Sepupu. Terpatri karena kejadiannya saat...