Sunday, March 11, 2018

BELUM MAU KOK MALAH HARAP-HARAP CEMAS?

Hahaha judul macam apa yang saya tulis untuk mewakili isi tulisan kali ini. Maafkan kegalauan saya. 

Sebenarnya bisa dibilang sudah lewat masa kelabilan yang saya hadapi di bulan Februari lalu, makanya blog bulan tersebut enggak ada banyak. Tapi saya kepikiran terus mau menuangkan segala emosi yang terjadi dalam diri saya selama bulan Februari itu. 

Jadi gini ya ... 
Beberapa bulan ini jadwal datang bulan saya teratur, selalu diawal bulan. Nah dibulan Januari itu, saya dan suami berhasil melewati beberapa malam penuh gairah tanpa gangguan. Terus pas mau mendekati masa-masa si bulan tiba, kok perut saya enggak enak. Pokoknya serba enggak enak, sama kayak enggak enaknya denger orang bilang :'lagi hamil lagi ya?'. Hiksss.

Melewati jadwal datang bulan, saya makin parno. Masa sih beneran hamil? Saya sampai googling lagi ciri-ciri orang hamil. Beneran. Berasa hamil pertama kali. Sepanjang seminggu melewati masa haid, saya mencari informasi melalui internet sambil memikirkan segala hal. Kalau beneran hamil, Kael gimana? Suami gimana? Ah, berasa memikirkan hidup satu RT deh. 

Mau beli testpack maju mundur takut di PHP-in kayak hamil Kael. Tapi kok jadi penasaran dan kepingin positif ya? Hahaha biar jadi alasan resign.

Sebenarnya saya belum ada rencana menambah momongan. Wong Kael aja masih ngetek mulu sama saya, gimana jadinya kalau harus berbagi dengan adiknya? 
Tapi kok kangen hamil ya?

Eh... 

Hahaha kadang manusia itu suka membingungkan diri sendirikan? enggak mau tapi kepikiran mau. Seperti saya. Belum mau tapi kok cemas kalau beneran hamil. Jadilah korban PHP diri sendiri. 

Singkat cerita akhirnya saya memberanikan diri sendiri membeli testpack setelah seminggu lewat masa haid saya, langsung beli dua biar lebih afdol. Meski pas beli kok berasa anak bau kencur pertama kali beli tespek. Takut melihat reaksi si mbak apotik, apalagi saya dan suami sudah tidak mengenakan cincin nikah. 

Rencananya mau testpack pagi hari, kan katanya lebih tokcer hasilnya. Tapi kok penasaran ya? mau lihat reaksi orang-orang kalau saya hamil lagi gimana ya? Ahh, jadi beneran kepengen hamil. 
Alhasil saya testpack malam hari, disaat Kael asyik menonton youtube dan suami belum pulang. Udah kebayang gimana jadinya kalau saya kasih kejutan kehamilan kedua ini. 

Eh memang belum waktunya dikasih kepercayaan lagi sama Tuhan ya, hasilnya negatif saudara-saudara. Meski dari lubuk hati saya masih berharap muncul satu lagi garis, tapi tetap tuh enggak berubah. Satu garis saja. Aaah, langsunglah saya masukin ke kantong sampah. Satu testpack yang belum terpakai saya sembunyikan di kotak obat. Aaaah, kok gak hamil sih. 

Saya mengubur perasaan sentimentil saya dalam-dalam, enggak mau dibawa perasaan. Itu artinya Tuhan masih mau saya fokus sama Kael. 


Dan ternyata keesokan paginya saya mens saudara-saudaraaaaa...
Aseeem, udah di PHPin seminggu, terlanjur testpack eh besoknya malah berdarah-daraaah... saking hati eneng, Bang. 



Tapi Tuhan memang selalu punya cara untuk membuat Pelangi dalam hidup kita kan?
Bersyukur dalam segala hal. 



Love,


-anita-

 
 

No comments:

Post a Comment

CERITA TENTANG PLAYGROUND BERBAYAR

Kalau boleh jujur, waktu masih kecil rasanya saya beserta adik kakak tidak pernah merasakan bermain di playground berbayar layaknya Kael se...