Sunday, June 24, 2018

SUKSES MENYAPIH DI USIA 2 TAHUN 3 BULAN

Siapa disini yang suka banget mantengin IG keluarga Ringgo-Sabai?  
Hihi saya banget. Soalnya mereka tuh kalau bikin caption lucu dan nyegerin. 

Anak mereka -Bjorka- cuma beda sebulan lebih tua dari Kael. Ketika lihat instastory Sabai soal proses menyapih Bjorka, kok jadi kepikiran sudah waktunya juga Kael disapih. 

Baca juga : PROSES MENYAPIH KAEL 

Selama ini sih masih sounding saja kalau akan disapih, tapi kok enggak dilaku-lakuin. Alasannya ya karena males aja mengalami drama-drama. Terus ujung-ujungnya capek sendiri kalau nenenin. T_T
  
Berawal dari instastory pasangan itulah akhirnya saya membulatkan tekad. Kebetulan libur panjang lebaran. Dan drama itupun dimulai tanggal 18 Juni jam 7 pagi. Hahaha soalnya kalau minggu sebelumnya ada retret Gereja jadi maleslah kalau ada acara drama.

Malam sebelumnya saya udah sounding kalau mulai besok Kael udah enggak boleh nenen, mau nangispun saya enggak peduli. Malam itu Kael masih bisa menikmati nenen bius saya, hingga jam 7 akhirnya saya terbangun dan sadar akan tekad saya. 

Kael biasanya terbangun untuk minta nenen supaya bisa lanjut tidur, kali ini saya tolak sambil bilang udah enggak boleh nenen.Hasilnya? ya nangis dan terbangun. Saya sih biarin aja dia nangis sambil berlalu keluar kamar. Biarkan tugas suami yang menenangi. 

Kebetulan hari itu saya juga kepikiran mau bersih-bersih kamar belakang yang sudah dua tahun ini terlupakan. Kael bermain di ruang tamu ditemani suami dan saya sibuk di kamar belakang.

Drama dimulai ketika hari sudah menunjukkan siang bolong, biasanya Kael minta nenen untuk bobo siang. Dia mendekati saya sambil merengek minta nenen dan saya tolak sambil bilang alasannya. Eh dia tetap merengek, begitu mau dibawa suami malah menangis kenceng. Nangisnya tuh sampe bersimbah air mata, bikin saya sempet enggak tega juga. Cuma demi baliknya kewarasan saya, akhirnya saya tetap teguh. 

Saya bawa Kael ke ranjang untuk ditidurin, dia tenang tuh mungkin dipikirnya mau dikasih nenen. Eh pas saya cuma rebahan disampingnya, dia merengek lagi sambil berusaha membuka baju saya. 
   " No No Nenen"
Saya tetap pada pendirian dan Kael tetap merengek, akhirnya saya pergi. Dia meraung-raung. 

Kayaknya proses menyapih ini memang emaknya harus rela juga deh. 

Setengah jam kali ada Kael menangis, di kasih ini itu menolak sampai akhirnya dibawa suami jalan-jalan ke sekitar rumah. 
Balik rumah udah happy lagi, sibuk main di ruang tamu dan kamipun sibuk memindahkan lemari dari kamar utama ke kamar belakang. Rumah berantakan dan haripun semakin sore, tenaga lemas minta diisi. 

Malamnya Kael sempet minta nenen pas liat saya rebahan, tapi begitu dibilang 'no no nenen' dia ya enggak gimana-gimana, bangun lagi terus main lagi sampe tengah malem. Loncat sana sini, minta biskuit. 

Dan ini sudah berjalan selama hampir seminggu, beberapa kali Kael minta nenen tapi selalu saya bilang sudah tidak boleh nenen dan dia langsung mengerti. Kalau dia terbangun saya berikan dia minum air putih, enggak susu di botol karena malas buatnya. Hehehe.

Banyak perubahan yang terjadi ketika Kael sudah lepas nenen :
1. Makan lebih banyak
2. Tidak selalu bergantung pada saya
3. Aktif
 
untuk urusan aktif ini saya masih kewalahan. Kalau biasanya dia akan tertidur di tengah ibadah, lah ini gelisah mau tidur tapi enggak tidur dan ujungnya rese.

Apakah emang begitu ya perubahan anak-anak yang disapih?

Dan bahagianya diriku sudah bisa bermimpi saat tidur. Hahaha. 

Buat para ibu yang masih berjuang untuk menyapih, semangat yaaaa!





- Mamih Awe -

No comments:

Post a Comment

ADAPTASI

Setelah empat tahun empat bulan bekerja di perusahaan terakhir, akhirnya saya menyerah juga untuk double job sebagai pekerja plus merawat a...